Category Archives: Liburan

[Weekend] Surga Baru. Jl. Kalipah Apo, BDG

Weekend kemarin, memang jadwalnya ke BDG. Entertain tim hore (lagi) ! 🙂 Sebulan sebelumnya memang sudah hunting hotel yang masuk budget. Ndilalah, Mess Tambang yang jadi inceran kok yaa penuh, cuma kebagian 1 kamar untuk awal Maret ini. Jadilah balik ke penginapan favorit, Hotel Nirmala di Jl. Cipaganti. Book 3 kamar ! Alhamdulillah, semoga semua senang sesuai tujuan.

Dari beberapa hari sebelum, sudah mulai nyusun itinerary, mau diajak kemana aja itu pasukan hore, secara semua kan jarang-jarang ke Bandung, tho ?!
Salah satu yang kepikiran pasti wisata kuliner dong ! Bandung gituh… Browsing-browsing, nemu tempat makan Lotek Kalipah Apo. Pasti kan hanya orang yang tau Bandung yang tau Lotek itu apa. Khas tho ?! Makanya pengennya ke situ…
Pas tanya ke teman yang berasal dari Bandung, Jl. Kalipah Apo itu dimana sih ? Jawaban dia bikin panik sekejap. “Waduh, itu jalan dari ujung ke ujung jualan peralatan rumah tangga, Wi !” Haduh… jadi malah tambah ngiler sama yang lain gak sih ini ?! Wong niatnya pengen nyoba lotek-nya kok ! Dan kalo’ liat dari letak jalan-nya yang berada di Pasar Baru area kok yaa jadi pesimis bakalan bisa disambangi. Erwin gitu lho, pasti males repot macet-macetan. OK, lupakan lotek ! Bahkan diputuskan batal sebelum diomongin ke Erwin.

Akhirnya sampai hari Jum’at, tujuan yang pasti baru lotek Masjid Istiqomah, dan Jagung Bakar Dago di malam minggu.

Jum’at malam pas lagi cek ricek kunci-kunci mobil, kok ya kunci mobilnya nggak mau terkunci. Sepertinya ada masalah dengan central lock-nya. Jadwal berubah deh, Sabtu pagi kudu ke bengkel dulu lah ini… Daripada kenapa-kenapa.

Walhasil, Sabtu berangkat sudah agak siang. Sekitar jam 10. Dan saat sampai di tol Jatiasih, udah macet aja dong ! AC mobil yang memang kita sudah curigai kenapa-kenapa, makin menunjukkan gelagat nggak mau dingin sama sekali ! Bahkan anginnya saja kecil banget keluarnya.
JKT-BDG ekonomi mode on deh ! Tanpa AC, buka jendela lebar-lebar ! 125km inih… Tapi disupply pake’ softdrink-nya BK biar tetap segar. Hehehe… Alhamdulillah, anak-anak malah nggak rewel sama sekali masalah AC ini. Mereka tetap pecicilan. Sip naks ! Siap hidup senang, siap hidup agak susah dikit yaa… That’s my kiddos.

Di tengah perjalanan, saya coba kontak sepupu yang memang “abeng”, anak bengkel. Tanya-tanya, dimana bengkel AC yang recommended di BDG. Secara, bengkel AC tuh kalo’ nggak teliti, bisa-bisa malah kena banyak karena kudu ganti-ganti sparepart, tapi sembuhnya sebentar. Pengalaman dulu-dulu gitu… Makanya, jaman masih jadi asisten papa, suka nemenin papa service AC di Radio Dalem ! Padahal mah rumah kan di Pondok Gede. Demi nyari yang terpercara doang itu.

Sama sepupu dijawab : “Oohh, ada wi, di Jalan Kalipah Apo. Nama bengkelnya HERO. Itu bagus kok. Bukan bengkel gede sih, tapi kerjaannya bisa dipercaya !”
Tutup telepon, senyum-senyum sendiri dong… 😀 Emang yaa, kalo’ udah harus ke jalan itu, kayanya mah apapun bisa terjadi.
Bilang ke suami, “Ada mas kata mas Yoko, di jalan Kalipah Apo. Namanya Hero”. Berhubung kita nggak paham perbengkelan di BDG, akhirnya Erwin juga manut aja sih. Daripada abis banyak gara-gara dikerjain bengkel AC abal-abal kan… Padahal pas googling, reputasi bengkelnya sempet bikin keder juga. Katanya antriannya suka ampun kalo’ datengnya siang.

Akhirnya, drop pasukan + anak-anak di hotel, memastikan mereka nggak akan kelaparan, langsung kami berdua mengarah keKalipah Apo bermodalkan Apple Maps dan tanya-tanya tukang parkir yang ditemui. BDG tuh gak boleh salah jalan, muternya jauh bos !

Sampai jalan Kalipah Apo, sempet lirak lirik sih, mana nih toko-toko perlengkapan rumah tangga yang legendaris itu ? Kok nggak ada tanda-tanda panci bergelayutan…
Ternyata oh tenyata, surganya baru dimulai justru di ujung jalan arah berlawanan ! Hedeeuuhhh…
Dan letaknya itu ternyata di sekitaran bengkel Hero yang direkomendasikan itu. Ke tujuan utama dulu lah yaa…

Alhamdulillah, ternyata bengkelnya pas kosong !! Padahal udah jam 1. Yaa namanya juga rejeki kali yaa. Ngobrol-ngobrol sama pemilik bengkel, pengerjaannya mungkin butuh waktu sekitar 2,5 jam. Haduh, mau kemana coba inih ! Makan yang jelas sih, wong dari pagi belum makan.

Ceritalah tentang Lotek yang terkenal itu dan di-iya-kan oleh Erwin untuk nyobain.
Dan ternyata emang ENAAAKKK !!! Sebagai pecinta lotek (karena lotek selalu bisa jadi penyelamat saya waktu masih mahasiswa ! Murah !) Bumbu kacangnya tuh bisa yang pekat kentel gitu. Sayurannya juga seger. Paduannya pokoknya pas banget deh sama nasi dan rasa lapar ! (bukan berarti karena lapar jadi mau makan apa ajah dong :p)
Erwin juga bilang enak ! Jarang-jarang dia bilang enak di suapan pertama lho !
Dan lumayan terjangkau sih dengan harga Rp 15.000 dan bisa dimakan oleh 2 orang sih sebenarnya 1 porsi itu. Kan pake’ nasi lagi…
Yang lumayan terkenal juga dari rumah makan lotek ini sepertinya ada kolak atas semacam bubur sumsum gitu. Karena kemarin banyak juga yang hanya datang untuk makan itu.

Setelah makan, datanglah setan-setan itu…
Nggak tahan juga untuk nggak masuk ke salah satu toko perlengkapan rumah tangga itu. Dan ternyata salah pilih toko ! Karena begitu masuk ke TOKO SUBUR (yang baru yaa, yang tingkat 4 !), itu displaynya keren-keren banget. Mereka dibagi per kategori (alat masak, alat saji, melamine, dll) dan per merek (Tiger, Zojirushi, Seagull, Zebra, Bima, 555, dll) Dan harganya jelas miring semuah !! Hadeeuhhh…
Kalo’ buat tiwi, Kalipah Apo dibandingkan sama Orchard Rd., lebih menggoda Kalipah Apo lah ! Secara saya penggemar panci dkk-nya !!
Kok yaa Erwin juga nambahin jadi setan di toko itu. Hasilnya, tas belanjaan jadi bertambah terus isinya.
Tapi beneran deh, buat harga, TOKO SUBUR ini recommended banget ! (ini bukani iklan berbayar yaa, tapi kalo’ mau dikasih panci Bima satu set yaa gak apa-apa juga sih ! Hekekeke…)
Tiwi tau lah pasaran perlengkapan rumah tangga gini mah. Wong emang biasanya bermain-main di area itu mau lagi kemana juga. Lumayan deh hasil-nya pas keluar dari toko itu. Langsung menuju bengkel, nggak berani tolah toleh lagi.
Dan kok yaa belum selesai juga itu AC 😀 Dipretelin sampe dalem-dalemnya sih !

Jadilah memutuskan menyusurin sisa toko yang ada sendirian. Erwin sih asyik ngobrol dengan pasangan pemilik bengkel. TOKO SUBUR yang lama (konon ini cikal bakalnya, milik orang tua toko pertama tadi) itu lebih bikin panik sih ! Tapi karena tatanan produk-nya khas toko kelontong, jadi agak susah liat-liatnya. Walaupun sempet ngelist juga apa saja barang yang diincer buat kunjungan berikut 😀

Sampai ditelepon Erwin, baru deh balik ke bengkel lagi. Alhamdulillah AC-nya memang hanya butuh service saja. Tanpa penggantian apa-apa (cuma ganti klep kecil seharga Rp 25rb). Service AC di bengkel Hero, cuma di-charge Rp 300rb-an. Tambah freon, sekitar Rp 250rb-an. Total jenderal, habis nyaris Rp 600rb-an lah service AC AVanza di situ. Hasilnya sejauh ini lumayan memuaskan sih. Apalagi pemilik bengkelnya juga ramah.

Apakah ini salah satu jalan untuk bisa (rutin) main-main terus ke Jalan Kalipah Apo dengan tujuan lain ?! :p

[Weekend] Soto Kuning Bogor

Bener-bener ampun yaa yang namanya menepati omongan sendiri… 😀 Pengennya tiap minggu paling nggak ada satu postingan, kok yaa susah banget 😀

Jadi, di awal Februari kemarin, kami berdua iseng. “Kemana yaa weekend ini ?!” Kasian juga itu pasukan di rumah, sepertinya sedang butuh hiburan. Rutinitas kan kadang membuat badan berasa babak belur tho ?! Mentally…

Kebetulan, memang sudah sekitar sebulanan, Erwin kepengen banget nyobain Soto Kuning Bogor yang terkenal itu. Jadilah diputuskan, kita akan ke Bogor ! Kebetulan, salah satu pasukan ada yang belum pernah ke sana.
Nggak pake’ pikir lama-lama, jam 8-an kita sudah jalan ke Bogor.

Di Bogor, itinerary-nya pertama adalah sarapan dulu ! Sayangnya, saat sampai di Bogor, hujan deras menyambut ! Yaa, harap maklum yaa, namanya juga kota Hujan ! Alhamdulillah dia masih konsisten sama julukannya tho ?! Jadi kita masih punya cadangan air… (iki opo tho malah ngelantur…)

Gagal cari sarapan di kaki lima yang khas Bogor (padahal udah muter-muter ke segala penjuru lho !), end-up-nya akhirnya kafe deDaunan di dalam Kebon Raya.
Alhamdulillah, ternyata pilihannya tepat ! Walaupun masih sedikit rintik-rintik, tapi hamparan rumput hijau yang luas itu menggoda banget buat “melepas” anak-anak berlarian. Dan mereka sangat…sangat…sangat menikmati ! Kami juga sih. Siapa yang nggak seneng, kalo’ ngeliat wajah anak-anak ceria gitu kan ?!

photoshoot

Selesai sarapan (yang notabene itu bukan sarapan lagi sih ! wong udah jam 12-an :D), dan anak-anak kaya’nya juga sudah pada capek karena lari-larian gak karuan, akhirnya keluarlah kami dari Kebon Raya area.

Tujuan utamanya kemana lagi kalo’ bukan menjemput Soto Kuning di Jl. Suryakencana. Pak Yusup, kami dataaangg !

soto_kuning

Dan ternyata, emang enak banget lho ! Waktu itu kami membungkus bawa pulang Soto-nya.
Soto Kuning yang kami datangi itu Pak Yusup yang dekat dengan BCA di Gg. Aut. Bentuknya gerobak dorongan doang lho ! Di situ, kita bisa pilih sendiri, mau diisi apa saja soto-nya. Ada babat, otak, lidah, paru, kikil, daging, dll.
Ingat yaa, hitungan harga-nya per potong ! Bukan per porsi. Jadi, ambil isi soto sesuai dengan kemampuan makan kalian.
Menurut kami, satu porsi (kuah) soto-nya juga lumayan banyak kok ! Bisa buat makan berdua orang dewasa (kalo’ porsi makannya seperti saya yaa…).

jeroan

Kuah-nya gurih poll ! Rasa kaldu-nya berasa. Bumbu-bumbu-nya juga pas ! Santennya juga berasa enaaakkk banget (sambil nahan kabita ini pas ngetik, hadeeuuhh !)
Recommended lah ! Kapan-kapan ke Bogor, kita ketemuan lagi yaa Mang Yusuf…

Thank you Bogor ! We’re having such a good time.

2012 – Tahun Jalan-jalan…

Hehehe… Udah ganti tahun lagi aja yaa. Sayangnya, belum juga ada kalender dinding baru di rumah kami… :p #curcol

2012 buat kami – Tiwi dan keluarga – bisa dibilang sebagai tahun jalan-jalan 😀 Dan seru-nya, diantara jalan-jalan itu, 2 event adalah jalan-jalan yang pertama untuk kami semua.

Di bulan Juni, seperti yang sudah diceritakan di posting sebelumnya, kami memang merencanakan jalan-jalan “nebeng” di kamar hotel acara dinas Erwin. Sekeluarga tentu saja. Dan ini menjadi jalan-jalan pertama ogie ke luar negeri 🙂 Hehehehe, alhamdulillah, ada kemajuan dibanding kakaknya. Dulu asha pertama kali berkesempatan “mencap” paspor di usia 4 tahun, sekarang adiknya, di usia 11 bulan sajah.

Perjalanan tersebut bisa dibilang lancar. Itinerary yang nggak terlalu padat, berhasil dilalui kami ber-4 dengan menyenangkan. Anak-anak sehat, dan sepertinya mah sangat menikmati. Ya iya lah, wong hampir tiap hari mereka “setor muka” sama kolam renang. Gimana nggak bisa dibilang menikmati. Ada air, anak-anak mah cukup… (Itinerary di Singapore dengan 2 anak kecil akan diceritakan lain kali yaa)

Di bulan Agustus, kami sekeluarga + asisten, mudik rombongan untuk pertama kali. Konvoy 2 mobil, dengan 2 supir standby di tiap mobil. Seruuuu !! Benar-benar pengalaman yang nggak akan terlupakan. Perjalanan 1010km (one way lho yaa), 32 jam ! Gimana nggak berkesan banget ! Mudah-mudahan akan membekas juga di ingatan asha (kalo’ ogie sih sepertinya masih terlalu kecil untuk mengerti yaa…)
Alhamdulillah di rumah Bondowoso, kami bisa menggelar syukuran ulang tahun asha + ogie bersama teman-temannya !

Di bulan September, ceritanya kami centil sih kaya’nya. Pengen aja jalan-jalan. Dan pengen banget nyenengin asha. Pergi jalan-jalan lagi lah kami… 🙂 Kali ini, bertiga saja. Tanpa ogie. Dengan pertimbangan, short trip kali ini hanya akan bikin dia capek saja takutnya.
Tujuannya memang cuma tetirah. Pergi dari semua keseharian. Menyenangkan asha… Kalo’ udah jadi orang tua, sepertinya melihat anak senang itu sudah hiburan paling top kan ?!
Short trip-nya beneran short trip. Nggak diburu-buru waktu waktu, nggak diburu-buru jadwal. Mengalir sebangunnya kita saja 🙂

Di bulan Desember, awal bulan, Tiwi dan teman-teman melakukan Runaway Moms. Perjalanan yang sudah kami agendakan sejak 2 bulan sebelumnya. SERRUUUUU !! Beneran liburan ini mah. Sama sekali nggak kepikiran urusan apapun (kecuali urusan keluarga). Beneran yang Fresh banget deh pas pulangnya. Untuk sementara, kalo’ mau lebih lengkap, silahkan klik link ini yaa !

Dan di akhir bulan (apa akhir tahun ya ?!), lagi-lagi menyebrang. Kali ini menunaikan janji Erwin kepada Ibu. Alhamdulillah lunas 😀
Itinerary kali ini, beneran itinerary turis 😀 Sampe pada teklok kakinya, saking kejar foto-foto di setiap sudut kota.

Alhamdulillah, banyak cerita di 2012. Tiwi mah berniat mendetailkan semua-nya. Karena asha dan Singapore bagi Tiwi dan Erwin itu sekarang identik banget. Beda rasanya ke sana tanpa asha. Setiap sudut, setiap mall, setiap alat transportasi, semua ada cerita bersama asha. Saking dia mencintai hampir semua hal yang berhubungan dengan SIN. Heran kadang dengan kekuatan kaki asha menjelajahi semua tempat tanpa bantuan stroller ! You’re tough indeed kiddo !
When you grow up and you read this, believe me kiddo, you are superb masalah jalan-jalan mah 😀

2012 merupakan awal bagi beberapa hal. Termasuk asha masuk SD ada di tahun ini ! (belom cerita juga yaa… :D)
Mudah-mudahan kami berkesempatan mengisi 2013 dengan cerita yang lebih serrruuu lagi !
Insya Allah.

Mudik 2012 (1433H)

Tahun ini jatahnya mudik ke rumah Erwin di Bondowoso. Karena tahun lalu kan di JKT, masih punya bayi merah kan tahun lalu… 😀
Lupakan sudah mudik dengan pesawat terbang dengan anggota tim resmi yang sudah 4 ini. Mihil aja deh ! Bisa abis THR buat tiket PP doang… 😀
Lupakan juga kereta, karena suasana mudik gini, pasti rusuh kan ? Padahal, kami sekeluarga belum pernah memakai kereta untuk bepergian luar kota. Mosok iya kudu trial justru di saat-saat hectic gini. Kasian anak-anak lah yaa…
Plus, BDWS itu masih sekitar 4-6 jam lagi dari SBY. Lumayan ribet kalo’ nggak ada yang menjemput di SBY.

Yups, seperti 2 tahun lalu, tahun ini kami Insya Allah akan mudik dengan berkendara mobil. Pantura, sambutlah kami…!
Mudik dengan 1 anak, alhamdulillah cukup santai dan lumayan sukses lah 2 tahun lalu itu. Asha sudah bisa menikmati perjalanan. Paling kami yang dewasa-dewasa yang disiksa dengan lagu “gili-gili” ala Asha 😀
Tahun ini, 2 anak aja dong.. Lumayan keder persiapannya. Apalagi yang satu masih 1 tahun. Masih bayi lah yaa itungannya. Kebayang kan perlengkapan yang harus dibawa…

Tapi tetap, karena prinsip hemat koper HARUS HANYA 2, bawaan sebisa mungkin diirit. Konsekuensi-nya, emaknya kudu cuci-mencuci di rumah Ibu dong nanti… Lupakan liburan lah !

Persiapannya apa aja nih supaya mudiknya Insya Allah lancar jaya ?
1. Anak-anak
Kemarin Minggu, semua sudah di-tune up ke dokter. Emang mobil doang yang kudu tune-up ?! Justru manusia-nya yang perlu di-cek-cek. Alhamdulillah, Ogie sehat, sampe bisa di-imunisasi dulu kemarin. Asha sedikit radang. Tapi diingetin supaya nggak minum es dulu, dokternya yang ngomong langsung ke anaknya, supaya dia mau nurut 😀

2. Pakaian
Sampai hari ini, justru tinggal baju saya yang belum dipilah-pilah. Baju Asha done, semalam. Baju Ogie juga done. Pas mau mudik gini baru sadar, ternyata pakaian sehari-hari anak-anak itu sudah sedikit yang masih muat *ibu macam apa dah…* Yaaa, kalo’ untuk kebutuhan mudik kan memang sengaja dilebihkan, supaya kalo’ nggak sempat mencuci-setrika, masih ada cadangan. Jadi emang harus punya stok banyak. Jadilah, mulai dari minggu kemarin kelilingan ITC dan Pasar 😀
Baju lebaran anak-anak ?! Ada lah 1-2 mah… Emak-nya nih malah yang belum punya ! #pencitraan

3. Mobil
Karena domestic squad semua berasal dari kampung yang sama dengan Erwin, jadi tahun ini lebih seru ! Insya Allah kami akan konvoy 2 mobil. Dua-dua-nya sudah masuk bengkel sejak awal Agustus. Karena berdasar pengalaman, bengkel-bengkel bagus menjelang lebaran suka sudah fully booked. Mending cari aman aja yaa… Biar diperiksa lebih detail juga kan.
Mobil yang nantinya akan diisi anak-anak, sudah digelar kasur sejak minggu lalu. Besarnya disesuaikan dengan space yang ada. Mudah-mudahan mereka akan bisa beristirahat yang enak di mobil. Perjalanan biasanya akan memakan waktu lebih dari 24 jam. Stamina mereka mudah-mudahan akan bisa di-charge dengan bobo nyenyak.

4. Logistik
Minuman dan makanan kecil, all are set ! Tinggal masalah termos air panas nih yang masih jadi PR buat saya. Belum nemu waktu buat kabur hunting termos yang saya mau euy… 🙁
Peta mudik juga sudah di tangan. Jaman sih memang udah jaman GPS, tapi kalo’ nggak megang peta mudik tetep berasa nggak pede pas nyetirnya 😀

Sampe hari ini, euforia mudik sih masih terjaga yaa di rumah. Printilan yang tiap hari kaya’nya ada aja yang kurang, tetep dicicil untuk diadakan.
Doakan semua lancar hingga nanti kami balik lagi ke JKT yaa..

Mohon maaf lahir batin.
Selamat Idul Fitri !

Bali… Bali… Bali… (2)

Okeh, mumpung lagi ada mood bercerita, dan sedang agak lowong, mari kita lanjut… 😀

Sesampainya di Bandara Ngurah Rai, kami dijemput oleh Mas Arief dari Why Bali Tour. Padahal pesawat kami delay lho, tapi beliau tetap setia menanti ! 😀 *udah kaya’ tag yang biasa dicat di belakang bus aja yaa..* Recommended banget deh pokoknya penyewaan mobil oleh Bro Topvan ini ! Mas Arief tuh baaiikkkkk banget, plus ramah sama anak kecil. Asha aja bisa langsung ngobrol sama beliau 🙂
Terima kasih yaa Mas Arief, sudah mau kami repoti selama 3 hari… Semoga kapan-kapan kami bisa berlibur ke Bali lagi.

Tujuan pertama kami, tentu saja Hotel Santika Premiere Beach Resort ! Kenapa ? Karena koper yang segedubrak ini harus cepat-cepat diturunin. Makan space yang lumayan banyak euy di row belakang…

Tapi ternyata banyak pasukan yang kelaperan. Melipir dulu akhirnya ke Nasi Pecel Ibu Tinuk. Beneran deh, jalan-jalan sekarang itu enak banget. Soalnya di internet, semua informasi bertebaran. Banyak orang-orang baik, manca negra atau domestik yang bersedia sharing. Tinggal niat plus tingkat kerajinan kita aja yang menentukan.
Saya termasuk yang kudu “well-prepared” kalo’ untuk liburan ke tempat baru. Semua tips and trik sudah tercatat di aplikasi notes hape 😀

Sesuai referensi, Pecel Ibu Tinuk ini murah poll ! Mosok menu makan saya pagi itu hanya Rp 8.500 ! Sudah dengan ayam suwir-suwir ala Bali yang memang saya incar sejak dari JKT 😀 Suasananya juga enak. Ada tempat yang bisa lesehan… 😀

Sampai di hotel… Alhamdulillah, hotelnya bagus banget ! Kolam renangnya menggoda banget ! Pegawai hotelnya juga ramah-ramah. Rasanya, bikin males pengen kemana-mana lagi :p *bisa dijitakin Erwin tapi kalo’ bilang mau di hotel ajah :D* Kamar yang kami pesan belum siap di jam 10 pagi. Masih penuh. Akhirnya terpaksa cuma bisa menitipkan barang-barang di concierge, plus beberes anak-anak. Lalu lanjut lagi pergi.

Urusan menentukan rute, saya serahkan kepada ahlinya lah. Tujuan saya ke Bali kan memang hanya pengen liat anak-anak main pasir, dan saya main parasailing 😀 Cukup itu saja…
Akhirnya, Erwin bilang… “To the North !” Baiklah… Mari ngikut 😀 Toh emang cuma beliau yang lumayan tau bali dibanding yang lain :p

Di arah Utara Bali, tempat wisata pertama yang kami kunjungi adalah Pura Taman Ayun di daerah Mengwi. Pas banget kami tiba di sana, karena menjelang Nyepi, banyak upacara yang harus dilakukan oleh masyarakat Hindu Bali. Jadi ramai dengan orang lalu lalang berpakaian ibadah… Dan menyenangkan melihat persiapan upacara mereka, meskipun hanya boleh dari luar pagar. Saya sempat berkeliling ke belakang Pura, dan melihat ke dapur tempat makanan-makanan disiapkan. It’s fun ! saya memang senang meng-eksplore ke-tradisional-an Indonesia. Makanya, betah berlama-lama di Pura Ayun ini… walaupun panasnya minta ampun rasanya.

Dari Taman Ayun, kami mengarah ke atas. Ke Bedugul. Wedew… ternyata rute-nya itu jalanan yang pernah saya lewati saat pulang dari Singaraja dulu. Dan saya nggak suka dengan belokan-belokan jalannya yang ala daerah Puncak. Bikin mual ! Dan benar saja… Ogie muntah-muntah di perjalanan. Bisa jadi karena memang anak-anak masih dalam tahap penyembuahn dari flu mereka. Ditambah penerbangan buat Ogie yang pertama, mandi di pagi hari, plus perjalanan darat di mobil yang lumayan lama buat anak kecilnya. Sampai habis persediaan kaos dia di tas kecil. Untungnya, walaupun muntah-muntah, tapi dia tetap bisa cengengesan kalo’ diajak bercanda. Kalo’ kakak-nya sih, sudah tidur sejak menghabiskan teh botol di parkiran Taman Ayun 😀

Di Bedugul, pemandangan Danau Beratan dan Pura Ulun Danu serta dinginnya suasana di sana bisa jadi penghibur perjalanan yang masya Allah jauhnya. Asli jauh banget ! Katanya sih sekitar 70km dari Bandara Ngurah Rai.
Lumayan lah… Asha dan Ogie menikmati banget di danau ini. Karena dingin sepertinya. Asha senang banget, karena di sana ada rusa seperti di Monas dan Istana Bogor. Hasilnya, susah banget menggiring dia balik ke mobil 😀

Setelah puas lari-larian dan menghirup banyak-banyak udara segar di Bedugul, kami memutuskan balik ke hotel. Tadinya rencananya mampir ke Tanah Lot dulu buat melihat sunset. Tapi melihat kondisi anak-anak yang kelelahan, hotel sepertinya menjadi pilihan paling tepat.
Benar saja.. setengah jalan, Ogie rewel lagi. Sampai harus berhenti dulu dan mengajak dia jalan-jalan di luar mobil.
Kami juga sempat makan di rumah makan yang berkonsep Buffet (all you can eat). Tapi sepertinya kurang menarik kalo’ di Bali, masih harus makan-makanan internasional seperti ini. Not recommended lah…

Sampai di hotel, masih pukul 5 WITA sih… Tapi sepertinya saya gagal mendapatkan momen sunset. Padahal gear sudah siap tempur inih… 😀 Langitnya sedikit mendung sore itu. Akhirnya, sementara asisten membereskan Ogie, saya, Asha dan Maya memutuskan jalan-jalan sore menyusuri pantai belakang hotel, untuk mencari makan malam 😀 Fast Food it is. Udah nggak ada energi lagi buat jalan-jalan keluar sepertinya para pasukan 😀 Jadilah KFC dari Discovery Mall + Domino Pizza jadi solusi.

Malam-nya, saya dan Erwin sempet berenang dulu beberapa laps di kolam renang yang letaknya persis di depan pintu kamar ! You may call this “dream comes true :D”… Kita tes dulu yaa mas 3 hari, enak nggak punya kolam renang yang letaknya persis buka pintu gini… Kalo’ enak, baru kita gali tuh tanah :p *tanah-nye sape bang :p*
Setelah pasukan teler, kami berdua kabur ke kawasan Legian dengan menyewa motor. Muter-muter nggak jelas di kawasan yang ramai dengan jehidupan malam. Belanja di supermarket susu untuk Asha dan beberapa printilan. Dan berakhir di Bubba Shrimp Gump untuk makan malem berduaan 😀
Bubba Gump Shrimp ini recommended banget deh makanannya ! Dan porsinya lumayan besar ! Saya baru bisa merasakan “juicy”-nya udang seperti yang selama ini dibilang oleh Pak Bondan yaa di sini… Mantaaabbb, bikin nagih !
Sampai di hotel, anak-anak sudah tidur. Siap angkut ke kamar sebelah 🙂

Alhamdulillah. Day 1 ends. With smile on every faces.

Bali… Bali… Bali… [1]

Hehehe, mumpung baru pulang banget dari liburan, mudah-mudahan masih semangat nulisnya 😀

Iyaa, jadi minggu lalu, kami baru saja Family Gathering ke Bali ! Sak omah ! 😀 Alhamdulillah, ini Family Gathering RumahSemeru yang ke-2 kali-nya. Mudah-mudahan bisa diberi rejeki lebih supaya bisa rame-rame jalan-jalan terus 😀

Buat saya dan Erwin, setelah 6 tahun lebih menikah, ini kali pertama kami ke Bali bareng-bareng. Hehehe… Iyaa, biasanya ke Bali kan buat urusan kantor. Honeymoon ?! Waktu selesai nikah itu masih “kere” banget. Jadi, ketimbang buat honeymoon ke Bali, uangnya dipake’ buat beli jemuram, rak piring, dll :p

Lagipula, buat saya, ke Bali itu identik dengan berlarian di pasir pantai, main ombak di laut, membuat istana pasir, dan beberapa permainan seru lainnya. Yang artinya, harus menunggu Asha agak lebih besar dulu kan ? Pas nih, dia berusia 5 tahun, yuk mari ke Bali. Kasian lah Asha kalo’ harus nunggu Ogie besar lagi 😀

Kamis, 23 Februari 2012

departureKarena alasan harga, kami membeli tiket Batavia Air. Rombongan lumayan besar. Dengan 1 bayi, 1 toddler. 1 pasukan belum pernah sama sekali naik pesawat 😀 *senyum jail* Pesawatnya dijadwalkan take-off pukul 06.00 WIB. Penerbangan pertama.
Alhamdulillah, Ogie memang mempunyai jam biologis yang cukup pagi buat ukuran manusia dewasa. Tidak perlu lagi alarm sholat subuh sejak dia lahir. Range jam 3-4 pagi itu jam seger-segernya dia. Hasilnya, jam 3.30 pagi dia sudah siap berpakaian rapi, dan sudah mandi ! Uedan deh bocah….
Sementara kakak-nya, walaupun memang selalu heboh kalo’ dibangunkan dengan kata-kata “Kan kita mau terbang…” Tapi prosesnya masih ada bujuk-membujuk yang bikin “lumayan stress” pagi-pagi ya…

Jam 4 teng, alhamdulillah sesuai jadwal, kami berangkat dari rumah. Kali ini, 1 pasukan tinggal di Jkt. Katanya, bosen ke Bali. Gaya yaa… Tp lumayan lah, satu amanah ke sekolah asha nggak terbengkalai.

Saat check in, keberangkatan pagi itu ternyata malah poll penuh-nya yaa…
Lumayan bikin ribet rombongan. Karena dengan 6 dewasa, 1 bayi, 1 anak kecil dan 3 koper sedang, manuver yang dijalankan tidak bisa terlalu luwes. Tapi alhamdulillah, bisa boarding tepat waktu.

Penerbangan ini adalah penerbangan Ogie pertama. Persis di usia dia 7 bulan 😀 Harusnya turun tanah yaa Ogie. Ini malah “turun pasir”. Hehehe…
Anak bayi-nya lumayan rewel di dalam pesawat, karena memang dia tipe pembosan. 30 menit pertama, lumayan stress karena dia tidak mau disusui, tidak mau merespon bercandanya Asha (yang biasanya senjata ampuh buat menenangkan Ogie), tidak mau diam di posisi duduk. Huuffttt..
1 jam selanjutya, Alhamdulillah anak bayi-nya tidur nyenyak 😀

Tiba di Bali, kami dijemput oleh Kijang Innova sewaan yang sudah diatur sejak dari Jakarta. Kontak-nya kami dapatkan melalui Kaskus. Dan ternyata memang RECOMMENDED sekali pelayanannya ! TOB Gan…

(bersambung)