Category Archives: Family

Snack Masa Kecil (sampai sekarang) : Puding Roti

Yeay, udah 2014 ajah ! Dan belum cerita, kilas balik 2013, dan resolusi di 2014 πŸ™‚

Nanti aja lah ya… Ini nulis juga karena kemarin perdana di 2014 nyalain oven, buat bikin Puding roti, bekal camilan anak-anak… πŸ˜€
Dan ternyata banyak yang minta resepnya…

Puding Roti ini snack favorit Tiwi waktu kecil ! Secara (nyaris) semua anak mama kaya’nya musuhan sama nasi dari kecil. Alhamdulillah, punya mama yang suka masak, dan emang enak-enak semua makanannya !

Cara menikmati Puding Roti ini bisa bermacam-macam. Kalo’ adik tiwi, lebih suka menyantapnya begitu keluar dari oven ! Panas-panas ngepul gitu… Sama persis sama asha sekarang.
Sedangkan Tiwi (kecil sampe sekarang pun) lebih suka makan Puding roti yang sudah didiamkan di kulkas semalaman. Nyummm !

Ini resep ala Mama :
1 bungkus Roti Tawar pakai Kulit ! (supaya ada tekstur-nya, dan supaya lebih padat pas jadi
1 kaleng Susu Kental Manis
3 kaleng (bekas susu) Air Putih
1/2 kg telur Ayam
1/2 sdt garam
2 sdm Tepung Terigu
Kismis secukupnya

Cara membuatnya :
Kocok lepas Telur ayam (per 2 butir kalo’ Tiwi), jangan dikocok kencang kaya’ ngedadar yaa…
Masukkan susu dan air putih
Sobek-sobek roti tawar asal aja, lalu cemplungin ke cairan
Tambahkan Tepung Terigu dan garam
Taburkan Kismis

Kalo’ sudah tercampur sempurna dan rotinya beneran terendam, tuang ke loyang
Panggang di suhu 180 C selama kurang lebih 45 menit atau sampai matang

Nikmati harumnya menjelang matang… Huumm…

Kalo’ untuk anak kecil (bayi) yang belum boleh minum Susu Kental Manis, ada alternatif resep dari NCC :

PUDDING ROTI
by Fatmah Bahalwan
Bahan:
5 lbr roti tawar, potong kotak
5 btr telur
600 ml susu cair
200 gr gula pasir
1 sdt kayu manis bubuk
3 sdm kismis

Cara membuatnya:
Aduk telur dan gula , menggunakan balloon whisk hingga gula larut, tuangi susu sedikit demi sedikit sambil tetap diaduk hingga rata, saring, beri kayu manis bubuk aduk rata.
Menggunakan pinggan tahan panas, atur roti tawar berbaris rapi, siram dengan adonan susu sambil ditekan-tekan garpu, biarkan roti terendam.
Taburi kismis dan secara acak, panggang dalam oven suhu 180’C selama 45 menit.
Angkat, dinginkan, sajikan

[Weekend] Surga Baru. Jl. Kalipah Apo, BDG

Weekend kemarin, memang jadwalnya ke BDG. Entertain tim hore (lagi) ! πŸ™‚ Sebulan sebelumnya memang sudah hunting hotel yang masuk budget. Ndilalah, Mess Tambang yang jadi inceran kok yaa penuh, cuma kebagian 1 kamar untuk awal Maret ini. Jadilah balik ke penginapan favorit, Hotel Nirmala di Jl. Cipaganti. Book 3 kamar ! Alhamdulillah, semoga semua senang sesuai tujuan.

Dari beberapa hari sebelum, sudah mulai nyusun itinerary, mau diajak kemana aja itu pasukan hore, secara semua kan jarang-jarang ke Bandung, tho ?!
Salah satu yang kepikiran pasti wisata kuliner dong ! Bandung gituh… Browsing-browsing, nemu tempat makan Lotek Kalipah Apo. Pasti kan hanya orang yang tau Bandung yang tau Lotek itu apa. Khas tho ?! Makanya pengennya ke situ…
Pas tanya ke teman yang berasal dari Bandung, Jl. Kalipah Apo itu dimana sih ? Jawaban dia bikin panik sekejap. “Waduh, itu jalan dari ujung ke ujung jualan peralatan rumah tangga, Wi !” Haduh… jadi malah tambah ngiler sama yang lain gak sih ini ?! Wong niatnya pengen nyoba lotek-nya kok ! Dan kalo’ liat dari letak jalan-nya yang berada di Pasar Baru area kok yaa jadi pesimis bakalan bisa disambangi. Erwin gitu lho, pasti males repot macet-macetan. OK, lupakan lotek ! Bahkan diputuskan batal sebelum diomongin ke Erwin.

Akhirnya sampai hari Jum’at, tujuan yang pasti baru lotek Masjid Istiqomah, dan Jagung Bakar Dago di malam minggu.

Jum’at malam pas lagi cek ricek kunci-kunci mobil, kok ya kunci mobilnya nggak mau terkunci. Sepertinya ada masalah dengan central lock-nya. Jadwal berubah deh, Sabtu pagi kudu ke bengkel dulu lah ini… Daripada kenapa-kenapa.

Walhasil, Sabtu berangkat sudah agak siang. Sekitar jam 10. Dan saat sampai di tol Jatiasih, udah macet aja dong ! AC mobil yang memang kita sudah curigai kenapa-kenapa, makin menunjukkan gelagat nggak mau dingin sama sekali ! Bahkan anginnya saja kecil banget keluarnya.
JKT-BDG ekonomi mode on deh ! Tanpa AC, buka jendela lebar-lebar ! 125km inih… Tapi disupply pake’ softdrink-nya BK biar tetap segar. Hehehe… Alhamdulillah, anak-anak malah nggak rewel sama sekali masalah AC ini. Mereka tetap pecicilan. Sip naks ! Siap hidup senang, siap hidup agak susah dikit yaa… That’s my kiddos.

Di tengah perjalanan, saya coba kontak sepupu yang memang “abeng”, anak bengkel. Tanya-tanya, dimana bengkel AC yang recommended di BDG. Secara, bengkel AC tuh kalo’ nggak teliti, bisa-bisa malah kena banyak karena kudu ganti-ganti sparepart, tapi sembuhnya sebentar. Pengalaman dulu-dulu gitu… Makanya, jaman masih jadi asisten papa, suka nemenin papa service AC di Radio Dalem ! Padahal mah rumah kan di Pondok Gede. Demi nyari yang terpercara doang itu.

Sama sepupu dijawab : “Oohh, ada wi, di Jalan Kalipah Apo. Nama bengkelnya HERO. Itu bagus kok. Bukan bengkel gede sih, tapi kerjaannya bisa dipercaya !”
Tutup telepon, senyum-senyum sendiri dong… πŸ˜€ Emang yaa, kalo’ udah harus ke jalan itu, kayanya mah apapun bisa terjadi.
Bilang ke suami, “Ada mas kata mas Yoko, di jalan Kalipah Apo. Namanya Hero”. Berhubung kita nggak paham perbengkelan di BDG, akhirnya Erwin juga manut aja sih. Daripada abis banyak gara-gara dikerjain bengkel AC abal-abal kan… Padahal pas googling, reputasi bengkelnya sempet bikin keder juga. Katanya antriannya suka ampun kalo’ datengnya siang.

Akhirnya, drop pasukan + anak-anak di hotel, memastikan mereka nggak akan kelaparan, langsung kami berdua mengarah keKalipah Apo bermodalkan Apple Maps dan tanya-tanya tukang parkir yang ditemui. BDG tuh gak boleh salah jalan, muternya jauh bos !

Sampai jalan Kalipah Apo, sempet lirak lirik sih, mana nih toko-toko perlengkapan rumah tangga yang legendaris itu ? Kok nggak ada tanda-tanda panci bergelayutan…
Ternyata oh tenyata, surganya baru dimulai justru di ujung jalan arah berlawanan ! Hedeeuuhhh…
Dan letaknya itu ternyata di sekitaran bengkel Hero yang direkomendasikan itu. Ke tujuan utama dulu lah yaa…

Alhamdulillah, ternyata bengkelnya pas kosong !! Padahal udah jam 1. Yaa namanya juga rejeki kali yaa. Ngobrol-ngobrol sama pemilik bengkel, pengerjaannya mungkin butuh waktu sekitar 2,5 jam. Haduh, mau kemana coba inih ! Makan yang jelas sih, wong dari pagi belum makan.

Ceritalah tentang Lotek yang terkenal itu dan di-iya-kan oleh Erwin untuk nyobain.
Dan ternyata emang ENAAAKKK !!! Sebagai pecinta lotek (karena lotek selalu bisa jadi penyelamat saya waktu masih mahasiswa ! Murah !) Bumbu kacangnya tuh bisa yang pekat kentel gitu. Sayurannya juga seger. Paduannya pokoknya pas banget deh sama nasi dan rasa lapar ! (bukan berarti karena lapar jadi mau makan apa ajah dong :p)
Erwin juga bilang enak ! Jarang-jarang dia bilang enak di suapan pertama lho !
Dan lumayan terjangkau sih dengan harga Rp 15.000 dan bisa dimakan oleh 2 orang sih sebenarnya 1 porsi itu. Kan pake’ nasi lagi…
Yang lumayan terkenal juga dari rumah makan lotek ini sepertinya ada kolak atas semacam bubur sumsum gitu. Karena kemarin banyak juga yang hanya datang untuk makan itu.

Setelah makan, datanglah setan-setan itu…
Nggak tahan juga untuk nggak masuk ke salah satu toko perlengkapan rumah tangga itu. Dan ternyata salah pilih toko ! Karena begitu masuk ke TOKO SUBUR (yang baru yaa, yang tingkat 4 !), itu displaynya keren-keren banget. Mereka dibagi per kategori (alat masak, alat saji, melamine, dll) dan per merek (Tiger, Zojirushi, Seagull, Zebra, Bima, 555, dll) Dan harganya jelas miring semuah !! Hadeeuhhh…
Kalo’ buat tiwi, Kalipah Apo dibandingkan sama Orchard Rd., lebih menggoda Kalipah Apo lah ! Secara saya penggemar panci dkk-nya !!
Kok yaa Erwin juga nambahin jadi setan di toko itu. Hasilnya, tas belanjaan jadi bertambah terus isinya.
Tapi beneran deh, buat harga, TOKO SUBUR ini recommended banget ! (ini bukani iklan berbayar yaa, tapi kalo’ mau dikasih panci Bima satu set yaa gak apa-apa juga sih ! Hekekeke…)
Tiwi tau lah pasaran perlengkapan rumah tangga gini mah. Wong emang biasanya bermain-main di area itu mau lagi kemana juga. Lumayan deh hasil-nya pas keluar dari toko itu. Langsung menuju bengkel, nggak berani tolah toleh lagi.
Dan kok yaa belum selesai juga itu AC πŸ˜€ Dipretelin sampe dalem-dalemnya sih !

Jadilah memutuskan menyusurin sisa toko yang ada sendirian. Erwin sih asyik ngobrol dengan pasangan pemilik bengkel. TOKO SUBUR yang lama (konon ini cikal bakalnya, milik orang tua toko pertama tadi) itu lebih bikin panik sih ! Tapi karena tatanan produk-nya khas toko kelontong, jadi agak susah liat-liatnya. Walaupun sempet ngelist juga apa saja barang yang diincer buat kunjungan berikut πŸ˜€

Sampai ditelepon Erwin, baru deh balik ke bengkel lagi. Alhamdulillah AC-nya memang hanya butuh service saja. Tanpa penggantian apa-apa (cuma ganti klep kecil seharga Rp 25rb). Service AC di bengkel Hero, cuma di-charge Rp 300rb-an. Tambah freon, sekitar Rp 250rb-an. Total jenderal, habis nyaris Rp 600rb-an lah service AC AVanza di situ. Hasilnya sejauh ini lumayan memuaskan sih. Apalagi pemilik bengkelnya juga ramah.

Apakah ini salah satu jalan untuk bisa (rutin) main-main terus ke Jalan Kalipah Apo dengan tujuan lain ?! :p

[Weekend] Soto Kuning Bogor

Bener-bener ampun yaa yang namanya menepati omongan sendiri… πŸ˜€ Pengennya tiap minggu paling nggak ada satu postingan, kok yaa susah banget πŸ˜€

Jadi, di awal Februari kemarin, kami berdua iseng. “Kemana yaa weekend ini ?!” Kasian juga itu pasukan di rumah, sepertinya sedang butuh hiburan. Rutinitas kan kadang membuat badan berasa babak belur tho ?! Mentally…

Kebetulan, memang sudah sekitar sebulanan, Erwin kepengen banget nyobain Soto Kuning Bogor yang terkenal itu. Jadilah diputuskan, kita akan ke Bogor ! Kebetulan, salah satu pasukan ada yang belum pernah ke sana.
Nggak pake’ pikir lama-lama, jam 8-an kita sudah jalan ke Bogor.

Di Bogor, itinerary-nya pertama adalah sarapan dulu ! Sayangnya, saat sampai di Bogor, hujan deras menyambut ! Yaa, harap maklum yaa, namanya juga kota Hujan ! Alhamdulillah dia masih konsisten sama julukannya tho ?! Jadi kita masih punya cadangan air… (iki opo tho malah ngelantur…)

Gagal cari sarapan di kaki lima yang khas Bogor (padahal udah muter-muter ke segala penjuru lho !), end-up-nya akhirnya kafe deDaunan di dalam Kebon Raya.
Alhamdulillah, ternyata pilihannya tepat ! Walaupun masih sedikit rintik-rintik, tapi hamparan rumput hijau yang luas itu menggoda banget buat “melepas” anak-anak berlarian. Dan mereka sangat…sangat…sangat menikmati ! Kami juga sih. Siapa yang nggak seneng, kalo’ ngeliat wajah anak-anak ceria gitu kan ?!

photoshoot

Selesai sarapan (yang notabene itu bukan sarapan lagi sih ! wong udah jam 12-an :D), dan anak-anak kaya’nya juga sudah pada capek karena lari-larian gak karuan, akhirnya keluarlah kami dari Kebon Raya area.

Tujuan utamanya kemana lagi kalo’ bukan menjemput Soto Kuning di Jl. Suryakencana. Pak Yusup, kami dataaangg !

soto_kuning

Dan ternyata, emang enak banget lho ! Waktu itu kami membungkus bawa pulang Soto-nya.
Soto Kuning yang kami datangi itu Pak Yusup yang dekat dengan BCA di Gg. Aut. Bentuknya gerobak dorongan doang lho ! Di situ, kita bisa pilih sendiri, mau diisi apa saja soto-nya. Ada babat, otak, lidah, paru, kikil, daging, dll.
Ingat yaa, hitungan harga-nya per potong ! Bukan per porsi. Jadi, ambil isi soto sesuai dengan kemampuan makan kalian.
Menurut kami, satu porsi (kuah) soto-nya juga lumayan banyak kok ! Bisa buat makan berdua orang dewasa (kalo’ porsi makannya seperti saya yaa…).

jeroan

Kuah-nya gurih poll ! Rasa kaldu-nya berasa. Bumbu-bumbu-nya juga pas ! Santennya juga berasa enaaakkk banget (sambil nahan kabita ini pas ngetik, hadeeuuhh !)
Recommended lah ! Kapan-kapan ke Bogor, kita ketemuan lagi yaa Mang Yusuf…

Thank you Bogor ! We’re having such a good time.

Kualat

Yang namanya kualat itu, kaya’nya bisa digambarkan seperti percakapan pagi tadi antara saya dengan asha.
Setting-nya pagi hari. Hujan di luar. Saya sedang ngedusel-dusel asha supaya bangun dan mandi sebenarnya. Tapi saya menggoda dia dengan gini :

“Sha, dingin yaa..?! Hujan lho nak di luar. Enak yaa sha buat bobo-an lagi.” sambil peluk dia.

sambil senyum, dijawab gini sama anak unyil-nya :

“Ma, tapi kan asha harus SEKOLAH !” yang terus bergegas bangun dah ngambil susu UHT jatah pagi harinya.

#jleb #jleb #jleb

2012 – Tahun Jalan-jalan…

Hehehe… Udah ganti tahun lagi aja yaa. Sayangnya, belum juga ada kalender dinding baru di rumah kami… :p #curcol

2012 buat kami – Tiwi dan keluarga – bisa dibilang sebagai tahun jalan-jalan πŸ˜€ Dan seru-nya, diantara jalan-jalan itu, 2 event adalah jalan-jalan yang pertama untuk kami semua.

Di bulan Juni, seperti yang sudah diceritakan di posting sebelumnya, kami memang merencanakan jalan-jalan “nebeng” di kamar hotel acara dinas Erwin. Sekeluarga tentu saja. Dan ini menjadi jalan-jalan pertama ogie ke luar negeri πŸ™‚ Hehehehe, alhamdulillah, ada kemajuan dibanding kakaknya. Dulu asha pertama kali berkesempatan “mencap” paspor di usia 4 tahun, sekarang adiknya, di usia 11 bulan sajah.

Perjalanan tersebut bisa dibilang lancar. Itinerary yang nggak terlalu padat, berhasil dilalui kami ber-4 dengan menyenangkan. Anak-anak sehat, dan sepertinya mah sangat menikmati. Ya iya lah, wong hampir tiap hari mereka “setor muka” sama kolam renang. Gimana nggak bisa dibilang menikmati. Ada air, anak-anak mah cukup… (Itinerary di Singapore dengan 2 anak kecil akan diceritakan lain kali yaa)

Di bulan Agustus, kami sekeluarga + asisten, mudik rombongan untuk pertama kali. Konvoy 2 mobil, dengan 2 supir standby di tiap mobil. Seruuuu !! Benar-benar pengalaman yang nggak akan terlupakan. Perjalanan 1010km (one way lho yaa), 32 jam ! Gimana nggak berkesan banget ! Mudah-mudahan akan membekas juga di ingatan asha (kalo’ ogie sih sepertinya masih terlalu kecil untuk mengerti yaa…)
Alhamdulillah di rumah Bondowoso, kami bisa menggelar syukuran ulang tahun asha + ogie bersama teman-temannya !

Di bulan September, ceritanya kami centil sih kaya’nya. Pengen aja jalan-jalan. Dan pengen banget nyenengin asha. Pergi jalan-jalan lagi lah kami… πŸ™‚ Kali ini, bertiga saja. Tanpa ogie. Dengan pertimbangan, short trip kali ini hanya akan bikin dia capek saja takutnya.
Tujuannya memang cuma tetirah. Pergi dari semua keseharian. Menyenangkan asha… Kalo’ udah jadi orang tua, sepertinya melihat anak senang itu sudah hiburan paling top kan ?!
Short trip-nya beneran short trip. Nggak diburu-buru waktu waktu, nggak diburu-buru jadwal. Mengalir sebangunnya kita saja πŸ™‚

Di bulan Desember, awal bulan, Tiwi dan teman-teman melakukan Runaway Moms. Perjalanan yang sudah kami agendakan sejak 2 bulan sebelumnya. SERRUUUUU !! Beneran liburan ini mah. Sama sekali nggak kepikiran urusan apapun (kecuali urusan keluarga). Beneran yang Fresh banget deh pas pulangnya. Untuk sementara, kalo’ mau lebih lengkap, silahkan klik link ini yaa !

Dan di akhir bulan (apa akhir tahun ya ?!), lagi-lagi menyebrang. Kali ini menunaikan janji Erwin kepada Ibu. Alhamdulillah lunas πŸ˜€
Itinerary kali ini, beneran itinerary turis πŸ˜€ Sampe pada teklok kakinya, saking kejar foto-foto di setiap sudut kota.

Alhamdulillah, banyak cerita di 2012. Tiwi mah berniat mendetailkan semua-nya. Karena asha dan Singapore bagi Tiwi dan Erwin itu sekarang identik banget. Beda rasanya ke sana tanpa asha. Setiap sudut, setiap mall, setiap alat transportasi, semua ada cerita bersama asha. Saking dia mencintai hampir semua hal yang berhubungan dengan SIN. Heran kadang dengan kekuatan kaki asha menjelajahi semua tempat tanpa bantuan stroller ! You’re tough indeed kiddo !
When you grow up and you read this, believe me kiddo, you are superb masalah jalan-jalan mah πŸ˜€

2012 merupakan awal bagi beberapa hal. Termasuk asha masuk SD ada di tahun ini ! (belom cerita juga yaa… :D)
Mudah-mudahan kami berkesempatan mengisi 2013 dengan cerita yang lebih serrruuu lagi !
Insya Allah.

Pembuatan Paspor Anak

Sebenarnya prosesnya sudah lewat lama banget. Nyaris setengah tahun kaya’nya. Tapi karena sudah niat, dan mumpung lagi ada waktu, monggo disimak proses pembuatan paspor untuk anak-anak yaa.. Mudah-mudahan berguna. (lagipula DeΒ hari ini bikin paspor juga, nanti keduluan dia lagi update-nya ! hahaha..)

Jadi sekitar bulan Mei 2012 yang lalu, kami merencanakan jalan-jalan lagi di pertengahan tahun. Sekeluarga. Hmm, tapi Ogie kan belum punya paspor yaa… Kudu bikin dong artinya !? Untungnya, saat itu saya sedang menjalani dinas luar πŸ˜€ Jualan di outlet dekat rumah. Insya Allah waktunya lebih flexibel lah yaa…

Persiapan untuk membuat paspor Ogie kali ini benar-benar bikin jantung deg-deg-an abis lah… Maklum, urusan dengan birokrasi selalu membuat tiwi sakit perut sejak berhari-hari persiapan. Kalo’ waktu pembuatan paspor asha kan memang mendadak, jadi pilihannya waktu itu “nebeng” sama kakak-nya teman yang bekerja di Kantor Imigrasi. Alhamdulillah, sehari jadi. Walaupun memang nggak tahan di sisi kantong πŸ˜€

Untuk Ogie kali ini, kan masih ada sebulan lah persiapan. Lagian kakak-nya teman sudah pensiun. Hehehehe… Belajar dari pembuatan SIM yang lalu, birokrasi tidak sesulit yang dibayangkan kok ternyata yaa… Mari Googling !
Hasil Googling cukup banget membantu. Walaupun masih kecolongan di tahap akhir.

Prosesnya sebagai berikut :

    1. Daftar online diΒ http://ipass.imigrasi.go.id:8080/xpasinet/faces/InetMenu.jsp
    2. Isi semua field yang ada di formulir online. Ikuti petunjuk-nya yaa…
    3. O iya, untuk pendaftaran online, siapkan terlebih dahulu hasil scan dokumen-dokumen yang disyaratkan. Karena nanti akan diminta untuk di-upload. Untuk anak-anak :
      • Akte Kelahiran Anak
      • KTP Orang Tua
      • Surat Nikah Orang Tua
      • Kartu Keluarga
      • Paspor Orang Tua
    4. Setelah semua persyaratan diupload, akan diminta untuk memilihΒ Kantor Imigrasi yang diinginkan untuk penentuan jadwal proses wawancara dan foto serta pemeriksaan berkas asli (yang tadi di-scan, siapkan fotocopy-nya 1 bundle, lalu dibawa juga asli-nya saat wawancara).Untuk pemilihan Kantor Imigrasi ini, usahakan piliha Kantor Imigrasi yang sudah memiliki loket pendaftaran online yang terpisah. Contohnya, Kantor Imigrasi Jakarta Timur. Karena akan sangat membantu saat pengambilan nomor antrian pendaftaran dokumen. Nomor antrian online cenderung lebih sedikit. BELUM SEMUA Kantor Imigrasi memiliki loket online yang terpisah. Teman saya di KanIm Depok, tetap harus mengantri bersamaan dengan yang proses reguler. Akibatnya ?! Tetap lammmmaaaaaa…
    5. Kalo’ sudah selesai proses kita akan mendapatkan nomor proses yang harus dijadikan satu dengan dokumen yang harus dibawa ke KanIm yang sudah dipilih sesuai jadwal. Pastikan bentuk-nya seperti ini yaa…Nomor Pendaftarandan belum sah kalo’ masih seperti ini outputnya :Form Permohonan ErrorItu artinya prosesnya belum berhasil sempurna. Ada kemungkinan, ada sesuatu di PC kita yang mem-block suatu fungsi. Coba cek browser yang digunakan deh. Monggo diulang lagi… Karena output yang seperti itu akan ditolak oleh petugas. Jadi percuma coba-coba… Cukup saya aja yang mengalaminya yaa..
    6. Kalo’ sudah mendapatkan nomor permohonan dan jadwal, datanglah pada hari yang sudah dipilih (kalo’ di KanIm yang tidak sibuk, biasanya hari ini kita mengisi online, besok sudah dapat jadwal untuk hadir di KanIm. Kalo’ KanIm yang sibuk seperti JakSel, waktu itu saya mengisi di bulan Mei, baru bisa memilih hari di Agustus πŸ˜€ Lama yaa…). Bawa : copy dokumen yang di-upload, materai Rp 6.000 satu lembar untuk Surat Pernyataan yang nanti didapat di KanIm, dokumen asli untuk dicek. Pada tahap ini, anak-nya belum perlu dibawa.
    7. Di KanIm, kita harus membeli lagi map+formulir yang harus diisi (padahal mah sama saja isian-nya seperti saat mengisi proses online, cukup nyebelin sih !). Dan kalo’ paspor-nya untuk anak-anak, akan ada Surat Pernyataan yang harus ditandatangani di atas materai oleh salah satu orang tua. Saya lupa harga map+formulirnya berapa. Tapi tidak terlalu mahal kok !
    8. Setelah diisi, baru kita boleh mengambil nomor antrian yang akan dilekatkan di map berkas kita.
      antrian

      Antrian

      Berkas Formulir

      Berkas Formulir

      Tunggu yaa sampai nomor kita muncul di layar panggil.

      Ruang Tunggu

      Ruang Tunggu

    9. Setelah dipanggil ke loket online, akan dilakukan verifikasi data. Ini enaknya pendaftaran online, karena pada saat upload, itu sebenarnya proses sudah dimulai sejak kita belum hadir. Data-data kita sudah ada di server Imigrasi. Makanya bisa lebih cepat prosesnya sepertinya. Setelah tahap ini, kita dibeli undangan untuk proses wawancara + foto.Waktu itu, Tiwi datang sekitar jam 7.30 pagi. Dipanggil sekitar jam 8.15. Lalu diberi seperti kupon untuk wawancara + foto jam 2 siang (14.00) di hari yang sama.
    10. Alhamdulillah, karena saat dinas luar, ada kesempatan OFF satu hari, jadi hari itu langsung balik ke rumah. Istirahat sebentar. Setelah asha pulang sekolah, langsung berangkat lagi ke KanIm. Kali ini Ogie dibawa.
    11. Setelah sampai di KanIm, lagi-lagi harus mengambil nomor antrian. Kali ini untuk membayar. Alhamdulillah, nggak terlalu lama menunggu panggilan bayarnya. Biaya resmi pembuatan paspor adalah Rp 255.000 yaa…Siapkan uang pas !Loket Pembayaran
    12. Setelah selesai bayar, akan dapat lagi nomor antrian untuk foto + wawancara (nggak go-green yaa… berkali-kali print nomor ituuhh… !)
      Bukti Bayar + Nomor Antri Foto

      Bukti Bayar + Nomor Antri Foto

      Ruang Foto + Wawancara

      Ruang Foto + Wawancara

      Di tahap ini Ogie mendapatkan kemudahan, Alhamdulillah. Hekekekeke… Karena nomor tunggu yang kami dapat lumayan masih cukup lama saat itu, dan dia udah capek banget sepertinya nunggu, jadi pas diajak main sudah nggak mood. Plus juga, jam-jam segitu adalah jam bobo siang-nya. Jadi sempet ada pak Petugas yang melihat kepala dia jatuh-jatuh susah payah nahan kantuk πŸ˜€ Akhirnya kami disuruh masuk duluan. Sudah nolak-nolak dulu sih, menghargai sistem antrian. Tapi sekitar 3 orang yang akan kami lewati juga nggak berkeberatan dilangkahi prosesnya oleh seorang anak unyil πŸ˜€ *ma kasih yaa pak, bu !* Tapi dasarnya emang nggak boleh nyelak yaa… sampe di depan petugas foto-nya, PC-nya hang ajah dong ! Hahahaha… Tetep ajah akhirnya barengan yang nomor sebelum kami akhirnya. Hedeehh… Dan Ogie sukses bobo saat wawancara πŸ™‚ Syukur aja udah lewat sesi foto-nya…

    13. Setelah selesai foto+wawancara, sebenarnya sudah selesai juga proses pembuatan paspor. Untuk menunggu buku paspor, dibutuhkan 3 hari kerja. Kita hanya harus menyerahkan bukti bayar untuk mengambilnya. Saran saya : datang lebih pagi untuk mengambil, karena biasanya ada antrian juga… πŸ˜€

Jadi gitu ceritanya pembuatan pasopor Ogie ! Nggak sulit kan ?!
Pokoknya, setelah menjalani ini, Tiwi sih bertekad, nggak akan mau lagi memanfaatkan jasa calo. Konsekuensinya, paspor diperlakukan seperti KTP sih seharusnya. Setelah masa berlakunya akan habis, segera perpanjang. Jadi nggak keburu-buru pas butuh ! Kesan-nya boros ya ? Tapi kan Rp 255.000… Borosan mana sama Rp 1juta hayo ?! :p

Yuks, jalan-jalan… !

Kata Bimbo, Berbuat Baik Janganlah Ditunda-tunda…

Udah lama juga yaa nggak diupdate blog ini πŸ˜€
Bahkan ulang tahun asha tahun ini pun belum sempat didokumentasikan di “rumah” sini. Duh, maaf yaa Nak… Mama-nya lagi banyak kerjaan males banget inih.

Tapi kali ini pengen banget bercerita kejadian tadi pagi.
Kejadian yang “biasa” banget sih. Cenderung memalukan malah. Tapi “ending”-nya beneran bikin kami berdua merenung di sisa perjalanan sepertinya πŸ™‚

Jadi, tadi pagi motor yang kami tumpangi mogok di tengah jalan. Iya, mogok. Padahal motor ini terawat dengan service yang lumayan rutin. Ya wong mogoknya gara-gara kehabisan bensin :p Iya, iya.. motor masih tergolong “muda” kok. Indikator bensinnya juga masih berfungsi normal. Trus kenapa bisa sampe kehabisan bensin ? Wallahu a’lam lah itu yaa… Hanya pak Supir dan Allah yang bisa menjawabnya… πŸ˜€

Dan jujur aja, ini bukan pertama kali mengalami hal seperti ini. 1-2x sudah pernah lah. Tapi tadi pagi itu lumayan bikin keder juga. Bukan apa-apa.
Kalo’ mogoknya di tengah jalan model Gatot Subroto atau Casablanca mah mungkin lumayan tenang lah ya… Ada ojek, ada bus. Nyari bensin juga pasti jalan sedikit, ada lah pom bensin.
Nah, tadi pagi itu, mogoknya di dalam komplek AU Halim. Sekitar landasan lah. Yang punya akses lewat ke komplek Dwikora pasti tau medannya. Bener-bener jauh dari sarana publik pokoknya. Cuma da landasan, kantor-kantor TNI AU, dan komplek TNI. Sarana umum terdekat adalah Pasar Mini, yang jaraknya sekitar 5-7km lah dari lokasi mogok.

Jalanlah kami berdua.. Sambil menuntun motor, dan mengobrol supaya lupa sama capek-nya.
Sementara motor dan mobil war-wer di sebelah kami. Jalanan kosong, ngapain pelan-pelan kan ?! Jam sibuk di pagi hari pula. Pasti mereka bergegas ke tempat kerja masing-masing.

Ndilalah, ada seorang Bapak-bapak, memakai seragam tentara atribut lengkap, mengendarai sepeda ontel menyapa kami. “Gembos tha mas ban-nya ?”
“Ndak pak” sahut suami. “Mogok ini, kehabisan bensin”
Lanjutan penjelasan si Bapak selanjutnya benar-benar di luar dugaan. “Ooo, sampeyan belok kiri aja, satu belokan sebelum mentok, sampeyan belok kanan. Cari rumah yang ada sedan merah di depannya. Biasanya dia sedia bensin kok. Nggak bakal ada plang-nya, sampeyan ketok aja !”

WOW… Walaupun dengan sedikit keraguan keterangan itu akan membantu, kami berterima kasih kepada si Bapak karena sudah mau berhenti dan berniat membantu kami. Berjalanlah kami sesuai arahan beliau.
Dan yak, aba-abanya cukup jelas. Kami menemukan sedan merah terparkir di sebuah rumah yang tidak begitu besar. Dan tidak ada penanda apapun yang menerangkan rumah tersebut menjual bensin.

Dengan PD, kami ketok dan ucapkan salam. Seorang ibu yang sudah sepuh keluar.
[S] : “Ibu, mau tanya, ibu sedia bensin nggak ”
[I] : “Ooo, ada nak. Mau berapa botol ?”
[S] : “Dua saja bu, cukup kok kaya’nya. Asal jalan aja. Berapa bu ?”
[I] : “Sepuluh ribu saja nak…”

Dalam hati saya berpikir, dengan harga semurah itu (dengan lokasi yang ada jauh dari mana-mana, beliau bisa jadi spekulan yang menaikkan harga berapapun, saya yakin), nggak mungkin banget alasan beliau menyediakan stok bensin di rumahnya adalah untuk mencari keuntungan.

Si ibu bercerita sambil menuangkan bensin-nya.
“Memang ada saja mas yang suka mogok gini. Kadang malah anak sekolah, atau yang baru pulang main bola, atau petugas jaga. Jam 11 malem saja suka masih ada yang ngetok rumah. Kasian kan kalo’ mereka mogok di sini. Yaa, itung-itung menolong lah yaa… Ngebantuin mereka. Kadang sedih juga kalo’ bensin di rumah tinggal sebotol. Tapi asal nyala mesin aja sampe mereka nemuin pom lah yaa…”

Dueng…!! Rasanya nyesss gitu dengernya.
Niatnya itu mulia banget. Menolong orang. Bisa dibilang, semua orang yang diniatkan untuk ditolong ini orang yang belum dia kenal. Untuk menambah kenalan, katanya juga.

Ini Jakarta. Dan ternyata masih ada kok orang baik di sini. Walaupun dengan logat Jawa yang sangat medok.
Semoga keberkahan Allah selalu tercurah kepada Bapak dengan sepeda ontel-nya dan Ibu Penyedia Bensin sekeluarga yaa…
Jadi, kapan kita mau mulai berniat “Menolong Orang” yang bahkan belum kita kenal ? πŸ™‚

Mudik 2012 (1433H)

Tahun ini jatahnya mudik ke rumah Erwin di Bondowoso. Karena tahun lalu kan di JKT, masih punya bayi merah kan tahun lalu… πŸ˜€
Lupakan sudah mudik dengan pesawat terbang dengan anggota tim resmi yang sudah 4 ini. Mihil aja deh ! Bisa abis THR buat tiket PP doang… πŸ˜€
Lupakan juga kereta, karena suasana mudik gini, pasti rusuh kan ? Padahal, kami sekeluarga belum pernah memakai kereta untuk bepergian luar kota. Mosok iya kudu trial justru di saat-saat hectic gini. Kasian anak-anak lah yaa…
Plus, BDWS itu masih sekitar 4-6 jam lagi dari SBY. Lumayan ribet kalo’ nggak ada yang menjemput di SBY.

Yups, seperti 2 tahun lalu, tahun ini kami Insya Allah akan mudik dengan berkendara mobil. Pantura, sambutlah kami…!
Mudik dengan 1 anak, alhamdulillah cukup santai dan lumayan sukses lah 2 tahun lalu itu. Asha sudah bisa menikmati perjalanan. Paling kami yang dewasa-dewasa yang disiksa dengan lagu “gili-gili” ala Asha πŸ˜€
Tahun ini, 2 anak aja dong.. Lumayan keder persiapannya. Apalagi yang satu masih 1 tahun. Masih bayi lah yaa itungannya. Kebayang kan perlengkapan yang harus dibawa…

Tapi tetap, karena prinsip hemat koper HARUS HANYA 2, bawaan sebisa mungkin diirit. Konsekuensi-nya, emaknya kudu cuci-mencuci di rumah Ibu dong nanti… Lupakan liburan lah !

Persiapannya apa aja nih supaya mudiknya Insya Allah lancar jaya ?
1. Anak-anak
Kemarin Minggu, semua sudah di-tune up ke dokter. Emang mobil doang yang kudu tune-up ?! Justru manusia-nya yang perlu di-cek-cek. Alhamdulillah, Ogie sehat, sampe bisa di-imunisasi dulu kemarin. Asha sedikit radang. Tapi diingetin supaya nggak minum es dulu, dokternya yang ngomong langsung ke anaknya, supaya dia mau nurut πŸ˜€

2. Pakaian
Sampai hari ini, justru tinggal baju saya yang belum dipilah-pilah. Baju Asha done, semalam. Baju Ogie juga done. Pas mau mudik gini baru sadar, ternyata pakaian sehari-hari anak-anak itu sudah sedikit yang masih muat *ibu macam apa dah…* Yaaa, kalo’ untuk kebutuhan mudik kan memang sengaja dilebihkan, supaya kalo’ nggak sempat mencuci-setrika, masih ada cadangan. Jadi emang harus punya stok banyak. Jadilah, mulai dari minggu kemarin kelilingan ITC dan Pasar πŸ˜€
Baju lebaran anak-anak ?! Ada lah 1-2 mah… Emak-nya nih malah yang belum punya ! #pencitraan

3. Mobil
Karena domestic squad semua berasal dari kampung yang sama dengan Erwin, jadi tahun ini lebih seru ! Insya Allah kami akan konvoy 2 mobil. Dua-dua-nya sudah masuk bengkel sejak awal Agustus. Karena berdasar pengalaman, bengkel-bengkel bagus menjelang lebaran suka sudah fully booked. Mending cari aman aja yaa… Biar diperiksa lebih detail juga kan.
Mobil yang nantinya akan diisi anak-anak, sudah digelar kasur sejak minggu lalu. Besarnya disesuaikan dengan space yang ada. Mudah-mudahan mereka akan bisa beristirahat yang enak di mobil. Perjalanan biasanya akan memakan waktu lebih dari 24 jam. Stamina mereka mudah-mudahan akan bisa di-charge dengan bobo nyenyak.

4. Logistik
Minuman dan makanan kecil, all are set ! Tinggal masalah termos air panas nih yang masih jadi PR buat saya. Belum nemu waktu buat kabur hunting termos yang saya mau euy… πŸ™
Peta mudik juga sudah di tangan. Jaman sih memang udah jaman GPS, tapi kalo’ nggak megang peta mudik tetep berasa nggak pede pas nyetirnya πŸ˜€

Sampe hari ini, euforia mudik sih masih terjaga yaa di rumah. Printilan yang tiap hari kaya’nya ada aja yang kurang, tetep dicicil untuk diadakan.
Doakan semua lancar hingga nanti kami balik lagi ke JKT yaa..

Mohon maaf lahir batin.
Selamat Idul Fitri !

Cheesecake Addict ! :D

Awalnya sih karena pengen coba-coba nerima pesanan kue. Dan pengennya perfect ! Iklan (email broadcast) kudu ada foto contoh kue-kue-nya. Dan kue-nya pun harus buatan sendiri. Bukan hasil googling dan cropping dari situs manapun (walaupun kalo’ kejadian juga sumber pasti disebutin sih..)

Tapi ternyata untuk jenis Tiramisu, Cheesecake gitu belum ada foto-nya yang bisa dipajang. Jadilah googling resep dengan kata kunci “resep cheesecake ncc”.
Nggak tau kenapa, untuk pencarian resep-resep kue, saya percaya dengan resep-resep-nya NCC. Padahal saya nggak terlalu selalu mengikuti perkembangan milis/forum-nya juga lho ! Sepertinya dengan pertimbangan, karena sesama emak-emak pasti tips dan trik-nya saat membuat kue itu pasti sama dan simple ! (seperti produk pengganti, cara-cara anti gagal, dll) jadilah saya percaya penuh kalo’ pake’ resep NCC. Thanks emaks… πŸ™‚

Akhirnya menemukan resep ini (dan juga sekaligus link ke website yang akhirnya jadi favorit juga) di Cakefever.com. Kelihatannya resep dan prosesnya mudah yaa.. Tips-tipsnya juga lengkap di website tersebut.

Yuks, berburu bahan-nya pas pulang kantor… (niat beneran kok iki !)

Ingredients

Crust
250 gr biskuit oreo (aku pakai 250 gram marie regal)
100 gr margarine lelehkan (aku pakai 100 gram unsalted butter)
1/2 sdt vanili bubuk (skip)
kopi instant (skip)

Blueberry Cheese Cake with whipcream

Cake:
200 gr gula pasir
4 butir telur
1 kg cheese cream (saya pakai Yummy)
250 gr sour cream (saya pakai Yummy)
1 sdt air jeruk lemon (saya skip ini, nggak ada waktu itu)
2 sdt kulit jeruk lemon parut (saya skip ini juga :D)

Topping:
250 ml whipped cream (skip)
1 sdm gula pasir (skip)
250 gr selai blueberry

How-To:

  1. Siapkan loyang bongkar pasang 22 cm olesi mentega, sisihkan. Hancurkan biskuit hingga halus, lalu tuang butter (atau margarine) yang sudah dilelehkan, aduk rata. Masukkan adonan biskuit pada loyang, ratakan dan tekan-tekan sampai padat, oven sebentar [5-10 menit] angkat, sisihkan.
  2. Kocok gula dan telur hingga kental, masukkan cheese cream dan sour cream bergantian sambil terus dikocok.
  3. Tuangkan adonan ini ke dalam loyang, di atas adonan biskuit, lalu oven dengan suhu 165C dengan cara au bain marie [diletakkan di atas loyang yang sudah diisi air] selama 90 menit.
  4. Angkat, dinginkan di suhu kamar, hingga benar-benar dingin.
  5. Kocok whipped cream dan gula pasir hingga kental, oleskan di atas cheese cake, lalu bekukan dalam kulkas selama minimal 4 jam (Aku ndak pakai whippedcream ya, langsung aja oles blueberry-nya)

Original Recipe by Fatmah Bahalwan (NCC)

Catatan:
Sour Cream bila tidak bisa menemukan, bisa diganti dengan yoghurt plain. Yoghurtnya yang kental itu ya, jangan pakai yang cair.

Read more: Resep Blueberry Cheese Cake | CakeFever.com

Pas tester-nya dibawa ke kantor, ludessss langsung ! Dan pada bilang “Enyaaakkkk”“Kuraaannngg”… Ya iya lah, wong cuma bikin 1/2 resep (pas banget untuk loyang D20 atau 18×18). Mahal boss ! :p

Hasil foto pun memuaskan, dan siap dipajang di iklan πŸ˜€
Dan sudah menuai pesanan perdana untuk kue anniversary seorang teman. #okesip !

Kemarin akhirnya memutuskan membuat Cheesecake untuk kue ulang tahunnya Ogie. Kali ini toppingnya Strawberry. Mantap juga lah… Anak-anak kecil pada suka ! Mungkin karena tekstur-nya yang mirip es krim dan memang lebih enak disajikan dingin kan…
Cream cheese-nya diganti sebagian dengan merek Anchor. Katanya sih membuat rasa keju-nya lebih maknyuss… (ini testimoni teman-teman kantor lho yaa)

Ogie's 1st Bday Cake

Ogie’s 1st Bday Cake

Happy birthday (again) Cah Bagus…

Everyone loves you, kid !