Category Archives: -erw-

2012 – Tahun Jalan-jalan…

Hehehe… Udah ganti tahun lagi aja yaa. Sayangnya, belum juga ada kalender dinding baru di rumah kami… :p #curcol

2012 buat kami – Tiwi dan keluarga – bisa dibilang sebagai tahun jalan-jalan 😀 Dan seru-nya, diantara jalan-jalan itu, 2 event adalah jalan-jalan yang pertama untuk kami semua.

Di bulan Juni, seperti yang sudah diceritakan di posting sebelumnya, kami memang merencanakan jalan-jalan “nebeng” di kamar hotel acara dinas Erwin. Sekeluarga tentu saja. Dan ini menjadi jalan-jalan pertama ogie ke luar negeri 🙂 Hehehehe, alhamdulillah, ada kemajuan dibanding kakaknya. Dulu asha pertama kali berkesempatan “mencap” paspor di usia 4 tahun, sekarang adiknya, di usia 11 bulan sajah.

Perjalanan tersebut bisa dibilang lancar. Itinerary yang nggak terlalu padat, berhasil dilalui kami ber-4 dengan menyenangkan. Anak-anak sehat, dan sepertinya mah sangat menikmati. Ya iya lah, wong hampir tiap hari mereka “setor muka” sama kolam renang. Gimana nggak bisa dibilang menikmati. Ada air, anak-anak mah cukup… (Itinerary di Singapore dengan 2 anak kecil akan diceritakan lain kali yaa)

Di bulan Agustus, kami sekeluarga + asisten, mudik rombongan untuk pertama kali. Konvoy 2 mobil, dengan 2 supir standby di tiap mobil. Seruuuu !! Benar-benar pengalaman yang nggak akan terlupakan. Perjalanan 1010km (one way lho yaa), 32 jam ! Gimana nggak berkesan banget ! Mudah-mudahan akan membekas juga di ingatan asha (kalo’ ogie sih sepertinya masih terlalu kecil untuk mengerti yaa…)
Alhamdulillah di rumah Bondowoso, kami bisa menggelar syukuran ulang tahun asha + ogie bersama teman-temannya !

Di bulan September, ceritanya kami centil sih kaya’nya. Pengen aja jalan-jalan. Dan pengen banget nyenengin asha. Pergi jalan-jalan lagi lah kami… 🙂 Kali ini, bertiga saja. Tanpa ogie. Dengan pertimbangan, short trip kali ini hanya akan bikin dia capek saja takutnya.
Tujuannya memang cuma tetirah. Pergi dari semua keseharian. Menyenangkan asha… Kalo’ udah jadi orang tua, sepertinya melihat anak senang itu sudah hiburan paling top kan ?!
Short trip-nya beneran short trip. Nggak diburu-buru waktu waktu, nggak diburu-buru jadwal. Mengalir sebangunnya kita saja 🙂

Di bulan Desember, awal bulan, Tiwi dan teman-teman melakukan Runaway Moms. Perjalanan yang sudah kami agendakan sejak 2 bulan sebelumnya. SERRUUUUU !! Beneran liburan ini mah. Sama sekali nggak kepikiran urusan apapun (kecuali urusan keluarga). Beneran yang Fresh banget deh pas pulangnya. Untuk sementara, kalo’ mau lebih lengkap, silahkan klik link ini yaa !

Dan di akhir bulan (apa akhir tahun ya ?!), lagi-lagi menyebrang. Kali ini menunaikan janji Erwin kepada Ibu. Alhamdulillah lunas 😀
Itinerary kali ini, beneran itinerary turis 😀 Sampe pada teklok kakinya, saking kejar foto-foto di setiap sudut kota.

Alhamdulillah, banyak cerita di 2012. Tiwi mah berniat mendetailkan semua-nya. Karena asha dan Singapore bagi Tiwi dan Erwin itu sekarang identik banget. Beda rasanya ke sana tanpa asha. Setiap sudut, setiap mall, setiap alat transportasi, semua ada cerita bersama asha. Saking dia mencintai hampir semua hal yang berhubungan dengan SIN. Heran kadang dengan kekuatan kaki asha menjelajahi semua tempat tanpa bantuan stroller ! You’re tough indeed kiddo !
When you grow up and you read this, believe me kiddo, you are superb masalah jalan-jalan mah 😀

2012 merupakan awal bagi beberapa hal. Termasuk asha masuk SD ada di tahun ini ! (belom cerita juga yaa… :D)
Mudah-mudahan kami berkesempatan mengisi 2013 dengan cerita yang lebih serrruuu lagi !
Insya Allah.

Kata Bimbo, Berbuat Baik Janganlah Ditunda-tunda…

Udah lama juga yaa nggak diupdate blog ini 😀
Bahkan ulang tahun asha tahun ini pun belum sempat didokumentasikan di “rumah” sini. Duh, maaf yaa Nak… Mama-nya lagi banyak kerjaan males banget inih.

Tapi kali ini pengen banget bercerita kejadian tadi pagi.
Kejadian yang “biasa” banget sih. Cenderung memalukan malah. Tapi “ending”-nya beneran bikin kami berdua merenung di sisa perjalanan sepertinya 🙂

Jadi, tadi pagi motor yang kami tumpangi mogok di tengah jalan. Iya, mogok. Padahal motor ini terawat dengan service yang lumayan rutin. Ya wong mogoknya gara-gara kehabisan bensin :p Iya, iya.. motor masih tergolong “muda” kok. Indikator bensinnya juga masih berfungsi normal. Trus kenapa bisa sampe kehabisan bensin ? Wallahu a’lam lah itu yaa… Hanya pak Supir dan Allah yang bisa menjawabnya… 😀

Dan jujur aja, ini bukan pertama kali mengalami hal seperti ini. 1-2x sudah pernah lah. Tapi tadi pagi itu lumayan bikin keder juga. Bukan apa-apa.
Kalo’ mogoknya di tengah jalan model Gatot Subroto atau Casablanca mah mungkin lumayan tenang lah ya… Ada ojek, ada bus. Nyari bensin juga pasti jalan sedikit, ada lah pom bensin.
Nah, tadi pagi itu, mogoknya di dalam komplek AU Halim. Sekitar landasan lah. Yang punya akses lewat ke komplek Dwikora pasti tau medannya. Bener-bener jauh dari sarana publik pokoknya. Cuma da landasan, kantor-kantor TNI AU, dan komplek TNI. Sarana umum terdekat adalah Pasar Mini, yang jaraknya sekitar 5-7km lah dari lokasi mogok.

Jalanlah kami berdua.. Sambil menuntun motor, dan mengobrol supaya lupa sama capek-nya.
Sementara motor dan mobil war-wer di sebelah kami. Jalanan kosong, ngapain pelan-pelan kan ?! Jam sibuk di pagi hari pula. Pasti mereka bergegas ke tempat kerja masing-masing.

Ndilalah, ada seorang Bapak-bapak, memakai seragam tentara atribut lengkap, mengendarai sepeda ontel menyapa kami. “Gembos tha mas ban-nya ?”
“Ndak pak” sahut suami. “Mogok ini, kehabisan bensin”
Lanjutan penjelasan si Bapak selanjutnya benar-benar di luar dugaan. “Ooo, sampeyan belok kiri aja, satu belokan sebelum mentok, sampeyan belok kanan. Cari rumah yang ada sedan merah di depannya. Biasanya dia sedia bensin kok. Nggak bakal ada plang-nya, sampeyan ketok aja !”

WOW… Walaupun dengan sedikit keraguan keterangan itu akan membantu, kami berterima kasih kepada si Bapak karena sudah mau berhenti dan berniat membantu kami. Berjalanlah kami sesuai arahan beliau.
Dan yak, aba-abanya cukup jelas. Kami menemukan sedan merah terparkir di sebuah rumah yang tidak begitu besar. Dan tidak ada penanda apapun yang menerangkan rumah tersebut menjual bensin.

Dengan PD, kami ketok dan ucapkan salam. Seorang ibu yang sudah sepuh keluar.
[S] : “Ibu, mau tanya, ibu sedia bensin nggak ”
[I] : “Ooo, ada nak. Mau berapa botol ?”
[S] : “Dua saja bu, cukup kok kaya’nya. Asal jalan aja. Berapa bu ?”
[I] : “Sepuluh ribu saja nak…”

Dalam hati saya berpikir, dengan harga semurah itu (dengan lokasi yang ada jauh dari mana-mana, beliau bisa jadi spekulan yang menaikkan harga berapapun, saya yakin), nggak mungkin banget alasan beliau menyediakan stok bensin di rumahnya adalah untuk mencari keuntungan.

Si ibu bercerita sambil menuangkan bensin-nya.
“Memang ada saja mas yang suka mogok gini. Kadang malah anak sekolah, atau yang baru pulang main bola, atau petugas jaga. Jam 11 malem saja suka masih ada yang ngetok rumah. Kasian kan kalo’ mereka mogok di sini. Yaa, itung-itung menolong lah yaa… Ngebantuin mereka. Kadang sedih juga kalo’ bensin di rumah tinggal sebotol. Tapi asal nyala mesin aja sampe mereka nemuin pom lah yaa…”

Dueng…!! Rasanya nyesss gitu dengernya.
Niatnya itu mulia banget. Menolong orang. Bisa dibilang, semua orang yang diniatkan untuk ditolong ini orang yang belum dia kenal. Untuk menambah kenalan, katanya juga.

Ini Jakarta. Dan ternyata masih ada kok orang baik di sini. Walaupun dengan logat Jawa yang sangat medok.
Semoga keberkahan Allah selalu tercurah kepada Bapak dengan sepeda ontel-nya dan Ibu Penyedia Bensin sekeluarga yaa…
Jadi, kapan kita mau mulai berniat “Menolong Orang” yang bahkan belum kita kenal ? 🙂

Hargai Profesor ya, Nak !

Asli, culun banget deh percakapan virtual satu ini. Obrolan antara Bapak 2 anak yang sedang berulang tahun dengan anak lelaki-nya yang sedang tidur nyenyak. Lha wong udah jam 11 malem gitu. Tapi lucu beneran. Makanya pengen ditulis.

Tadinya saya dan Erwin sedang membicarakan salah seorang teman yang sedang liburan ke Wakatobi untuk diving. Menyenangkan yaa ! Tapi tau-tau, terjadi adegan seperti ini :

Papa : “Nak, kalo’ nanti kamu pengen belajar menyelam, papa bayarin yaa.. Gpp deh mau kemana kek tinggal bilang aja sama papa !” *sambil usap-usap Ogie* “Kalo’ kakak-nya nggak usah. Bahaya jauh-jauh pergi nanti…”

Emaknya protes dong. Wong anak perempuannya sekarang malah udah ketauan cinta renang banget ! “Ih, kamu ngebeda-bedain !” Nyengir doang bapaknya 😀

Abis itu lanjut.

“Kalo’ kamu mau ikut balapan juga nggak apa-apa nak. Biar aja sama mama gak boleh. Tapi sama papa nanti papa modalin ! Beli motor yang bagus yaa nanti !”

Emaknya nyeletuk : “Iya nak, beli Kawasaki Ninja 250cc, nanti kamu modif yaa” *ini mah emang niat ngegodain Bapaknya, secara dia baru ngedumel, nggak ngerti pikirannya orang-orang yang pada hobi modif itu, buang-buang duit katanya*

“Jangan yaa, Nak. Papa beliin yang bagus sekalian. Tapi jangan dimodif. Yang bikin motor itu tuh Profesor tau ! Dia bikin udah susah payah. Mosok kamu modif di pinggir jalan ! Nggak mau papa kalo’ kamu kaya’ gitu..”

Emaknya udah nggak tahan dah akhirnya… Ini yang bobo nyenyak anak bayinya, kok yang ngigo papa-nya sepertinya 😀

Bali… Bali… Bali… [1]

Hehehe, mumpung baru pulang banget dari liburan, mudah-mudahan masih semangat nulisnya 😀

Iyaa, jadi minggu lalu, kami baru saja Family Gathering ke Bali ! Sak omah ! 😀 Alhamdulillah, ini Family Gathering RumahSemeru yang ke-2 kali-nya. Mudah-mudahan bisa diberi rejeki lebih supaya bisa rame-rame jalan-jalan terus 😀

Buat saya dan Erwin, setelah 6 tahun lebih menikah, ini kali pertama kami ke Bali bareng-bareng. Hehehe… Iyaa, biasanya ke Bali kan buat urusan kantor. Honeymoon ?! Waktu selesai nikah itu masih “kere” banget. Jadi, ketimbang buat honeymoon ke Bali, uangnya dipake’ buat beli jemuram, rak piring, dll :p

Lagipula, buat saya, ke Bali itu identik dengan berlarian di pasir pantai, main ombak di laut, membuat istana pasir, dan beberapa permainan seru lainnya. Yang artinya, harus menunggu Asha agak lebih besar dulu kan ? Pas nih, dia berusia 5 tahun, yuk mari ke Bali. Kasian lah Asha kalo’ harus nunggu Ogie besar lagi 😀

Kamis, 23 Februari 2012

departureKarena alasan harga, kami membeli tiket Batavia Air. Rombongan lumayan besar. Dengan 1 bayi, 1 toddler. 1 pasukan belum pernah sama sekali naik pesawat 😀 *senyum jail* Pesawatnya dijadwalkan take-off pukul 06.00 WIB. Penerbangan pertama.
Alhamdulillah, Ogie memang mempunyai jam biologis yang cukup pagi buat ukuran manusia dewasa. Tidak perlu lagi alarm sholat subuh sejak dia lahir. Range jam 3-4 pagi itu jam seger-segernya dia. Hasilnya, jam 3.30 pagi dia sudah siap berpakaian rapi, dan sudah mandi ! Uedan deh bocah….
Sementara kakak-nya, walaupun memang selalu heboh kalo’ dibangunkan dengan kata-kata “Kan kita mau terbang…” Tapi prosesnya masih ada bujuk-membujuk yang bikin “lumayan stress” pagi-pagi ya…

Jam 4 teng, alhamdulillah sesuai jadwal, kami berangkat dari rumah. Kali ini, 1 pasukan tinggal di Jkt. Katanya, bosen ke Bali. Gaya yaa… Tp lumayan lah, satu amanah ke sekolah asha nggak terbengkalai.

Saat check in, keberangkatan pagi itu ternyata malah poll penuh-nya yaa…
Lumayan bikin ribet rombongan. Karena dengan 6 dewasa, 1 bayi, 1 anak kecil dan 3 koper sedang, manuver yang dijalankan tidak bisa terlalu luwes. Tapi alhamdulillah, bisa boarding tepat waktu.

Penerbangan ini adalah penerbangan Ogie pertama. Persis di usia dia 7 bulan 😀 Harusnya turun tanah yaa Ogie. Ini malah “turun pasir”. Hehehe…
Anak bayi-nya lumayan rewel di dalam pesawat, karena memang dia tipe pembosan. 30 menit pertama, lumayan stress karena dia tidak mau disusui, tidak mau merespon bercandanya Asha (yang biasanya senjata ampuh buat menenangkan Ogie), tidak mau diam di posisi duduk. Huuffttt..
1 jam selanjutya, Alhamdulillah anak bayi-nya tidur nyenyak 😀

Tiba di Bali, kami dijemput oleh Kijang Innova sewaan yang sudah diatur sejak dari Jakarta. Kontak-nya kami dapatkan melalui Kaskus. Dan ternyata memang RECOMMENDED sekali pelayanannya ! TOB Gan…

(bersambung)

Petualangan #asha & Papa

asha + Papa

asha + papa

Kalo’ yang baca tulisan ini ber-gender perempuan dan sudah dipercaya menjadi ibu, mari mengaku, apakah akan bisa percaya melepas anak jalan berdua saja sama papa-nya dengan rentang waktu lebih dari 2-3 jam plus tau bahwa akan beredar di area publik (bukan ngendon di rumah saja) ?
Berani bertaruh deh tiwi mah… most will quitely whisper : uuhhmmm, actually, BIG NO ! 😀

Hehehe, dulu tiwi juga gitu kok ! (sebenernya sekarang masih juga sih, tp kalo’ diprosentase, mungkin tingkat kepercayaan itu akan naik seiring usia pernikahan dan usia anak kali yaa).

Awal-awal “terpaksa” harus percaya asha akan baik-baik saja pergi hanya berdua Erwin adalah saat tiwi hamil kemarin. Kondisi hamil membuat tubuh lebih cepet capek pasti yaa, plus bentuk fisik kan juga sedang berubah ya. Mengendut 😀 Sedikit menghalangi kelincahan gerak pastinya. Sedangkan asha sedang di usia 4-5 tahun sedang masa-masanya exploring things ! Kasian kan kalo’ malah asha yang mengalah nggak melakukan apa-apa atau mengurangi waktu jalan-jalannya cuma karena tiwi capek 😀

Pertama kali asha dan papa-nya pergi berdua saja, itu saat tiwi sedang “skripsi” kursus foto. Mengharuskan berterik-terik di daerah Kota dan bundaran HI, berburu gambar untuk tugas akhir selama 2 hari full !! Kasian kan kalo’ asha harus menunggu di tempat saja. Museum Fatahilah dan Kafe Batavia mah udah khatam oleh mereka berdua saking memang lama beneran proses hunting tiwi saat itu.
Jadi, berkelana-lah dia bersama Erwin. Naik Trans Jakarta ke Blok M dari halte Kota Tua, bolak-balik. Berkeliling di Plaza Indonesia, Blok M Plaza, dll. Sampe ending-nya nongkrong selepas Maghrib di bunderan HI 😀

Sejak saat itu, asha seperti keranjingan moda transportasi Trans Jakarta. Setiap terlewat halte ditanya namanya, dihafalkan. Kalo’ weekend nggak ada acara apapun, dan #asha ditanya pengen apa, jawabnya pasti “naek busway, ma !”
Hedehhh… Bahkan choo-choo yang ada di mall-mall itu kalah sama busway ! Dia akan tetap konsisten memilih busway jika kami memberikan pilihan 😀
Biasanya, kalo’ akhirnya memang naik busway, tiwi memilih menunggu di tempat terdekat dengan halte tujuan turun mereka. Membiarkan asha dan Erwin menghabiskan papa and daughter time… 😀

Yang keren kemarin dong. Baru banget kemarin Kamis. Kebetulan di rumah sedang ada ibu Bondowoso. Semua juga tau kan, kalo’ perempuan di belahan dunia manapun, sangat identik dengan BELANJA ! Plus, apa-apa di Bondowoso itu mahal sekali dibanding JKT. Terutama untuk baju. Udah jadi agenda rutin, kalo’ orang rumah Bondowoso ke JKT itu pasti belanja tekstil. Belanja tekstil di JKT itu identik dengan Tenabang kan ?
Berhubung Erwin memang sudah mengambil cuti, diputuskan Kamis kemarin aja deh ibu dibawa ke Tenabang. Mumpung bukan weekend, yang pastinya penuh atau toko-nya terbatas. Solusi-nya, tiwi ijin setengah hari di kantor.
Erwin & asha bersama rombongan start dari rumah. Tiwi dari kantor. Meeting point-nya di Thamrin City dengan pertimbangan tempat parkir.

Dari awal memang asha tidak akan tiwi perbolehkan ikut ke ThamCit atau Tenabang. Tau sendiri kan, penuhnya kedua tempat itu seperti apa. Blom deh, blom se-percaya itu melepas asha bersama orang lain 😀

Dan petualangan asha dan papa-nya pun dimulai…
Mereka diturunkan di Grand Indonesia [1], karena ada tas yang diincar Erwin. Tapi ternyata nggak ada model yang dia mau-in di sana. Diajaklah anak perempuan-ku itu ke Senayan City [2], naik taksi-lah mereka ke sana. Karena memang tengah hari bolong, Erwin nggak tega ke anaknya. Tas-nya dapet di SenCi. Perjalanan dilanjut ke Ratu Plaza, karena ada CD Game yang jadi incaran Erwin berikutnya. SenCi ke Ratu Plaza [3], berjalan kaki dan menyebrang jalan 🙁
Dari Ratu Plaza, mereka naek TransJakarta balik lagi ke daerah terdekat dengan Thamrin City. Karena saya dan ibu memang “cuma” bertujuan ke ThamCit dan Tenabang saja. Tapi pastinya mah bakal lebih lama proses hunting-nya kami… 😀
Turunlah mereka di halte Plaza Indonesia [4].
Karena anak kecil-nya lapar, akhirnya mereka berdua makan di Chopstix, PI. Mie Goreng lah, tetep andalan di kala asha lapar dan bisa dipastikan habis dengan cepat 😀
Sudah selesai makan siang, dan sholat Dzuhur di musholla favorit asha di Lt. 3 PI, tetap belum ada kabar dari rombongan emaks, Erwin mutusin untuk menunggu di ThamCit [5] saja supaya cepat pulang kalo’ urusan perempuan sudah selesai 😀 PI-Thamrin City mereka tempuh dengan Ojek (ini kali kedua asha naik ojek lho ! Yang pertama itu waktu mereka berkelana ITC Kuningan-Ratu Plaza untuk urusan service notebook dan game console ! Bayangin deh jaraknya…! Bikin stress pas dikasih tau dulu itu)

Waktu akhirnya ketemu asha di Thamrin City, anak kecil-nya lari-lari dengan wajah kucel tapi ekspresi riang gembira !! Hedeehh… kasian tapi ngeliat dia seneng gitu yaa ikut seneng juga sih 😀
Pas ditanya, asha ngapain aja sama papa ? Berceritalah mulut ngecepres itu dengan cepatnya.
Dan jujur, tiwi nggak menduga sama sekali segitu banyak-nya tempat yang mereka mampiri 😀
Keren-nya lagi (sekaligus ngenes sebenarnya), nggak ada fisik barang apapun yang dia minta selama bertualang selama itu ! 😀 Hebat ya ? Nggak ngerengek apapun sama sekali 😀 Bahkan ditawarin apa-apa, dia nggak mau 😀
Cukup jalan-jalan saja. Anak manis…

Selama terpisah dengan mereka berdua, memang BBM jadi alat komunikasi yang ampuh buat bikin lebih tenang sih…
Erwin selalu ngabarin sudah ada dimana posisi. Begitu juga tiwi. Kecuali kalo’ memang cuma sebentar seperti di GI dan Ratu Plaza gitu… Makanya sempet kaget-kaget waktu denger cerita asha. Hehehe…

Overall, sepertinya melihat kesuksesan kemarin, kapan-kapan bisa diagendakan dengan sengaja untuk me-time melarikan diri refleksi saat weekend-an sama mereka yaa :p
Proud of you, mas… Love you, sha.

hackeD BY W0LF GH4M3D r0ot@hotmail.com !!!

Semalam menjadi salah satu momen terpenting buat aku.
Terima kasih untuk menjadi telingaku…
Terima kasih juga sudah menjadi “sparring partner” diskusi…

Yang utama, terima kasih telah menjadi suamiku.
Yang Insya Allah akan menjadi imam-ku menuju surga kita.

Apa yang kita “IYA” kan semalam bukan untuk aku. Bukan untuk kamu. Juga bukan untuk anak-anak.
Tapi untuk KITA. Iya kan ?

Bismillah…

hackeD BY W0LF GH4M3D r0ot@hotmail.com !!!

Walah, bener kata de ini sih… Udah mau Idul Adha, baru sempet lagi ngupdate blog – tentang Idul Fitri pula, hehehehe… 😀

Cerita mudiknya emang udah basi yaa sepertinya… Tetapi, biar tuntas dan biar cerita mudik pertama Asha lengkap, akan Tiwi lanjutkan ceritanya… 😀

Setelah malam pertama di Bondowoso yang sempet ngebuat Tiwi dan Ibu stress… (plus mama di JKT yg tiwi telepon malam-malam minta do’anya biar Asha tenang…), malam-malam berikutnya tetap sama rewelnya. Nggak minta pulang sih… Tp minta pergi ke rumahnya… 😀 Hehehe… anak pinter…
Tapi kami sudah menemukan solusi untuk itu, yaitu dengan membiarkan tiwi dan asha hanya berdua di kamar sesudah maghrib. Kondisi yang persis sama jika kami ada di rumah JKT… 😀
Dan itu berhasil banget lho !! Kalo’ cuma berdua, dia mau main sampe’ katawa-ketawa dan capek sendiri sebelum akhirnya diurut-urut dikit lalu bobo…
Alhamdulillah, ternyata solusinya mudah saja 😀 Asha hanya benci keramaian…

Lebaran di BDWS hampir sama dengan kondisi di rumah JKT. Setelah sholat Ied, kami berkeliling bersilaturahmi. Asha dapet angpaw buanyak lho !! Hehehehe.. enak yaa nak jadi anak kecil 😀
Yang membedakan hanya sholat Ied di sana pagi sekali. Jam 6 pagi sudah dimulai sholatnya… Untung asha memang sudah bangun sekitar segitu.
Tiwi nggak sholat, karena menjaga asha, tetapi kami tetap menuju masjid.

Hari ke-3,4,5 di BDWS kami isi dengan berkeliling ke rumah-rumah saudara. Dan sempat juga rekreasi ke pantai Pasir Putih yg menjadi icon tamasya laut di daerah sana. Waduuhhh… nggak sia-sia deh mengajak asha ke Pasir Putih. Ini memang pengalaman pertama dia main ke laut. Dia excited sekali !! Weww… Nggak ada takutnya sama air maupun ombak tuw anak…
Bahkan asha jg naik perahu dan meneropong ikan di tengah laut lho… Pasir Putih merupakan tempat yg lumayan dilindungi kekayaan alam lautnya sepertinya. Terumbu karang dan jenis ikannya masih lumayan banyak…

asha - anak pantai

Hari terakhir di BDWS, diisi dengan berburu oleh-oleh khas daerah sana. TAPE !! Yg parahnya, ternyata habis diserbu para pemudik. Nggak biasanya lho… Sampai-sampai tiwi dan Maya, adik ipar, janjian dulu sama tukang tape-nya buat disisakan tape buatan hari itu. Demi dibawa ke JKT. Nggak afdhol kaya’nya balik ke rumah dr BDWS tanpa tape… 😀

Hari H kepulangan ke JKT, diawali dg SMS dari pihak Mandala yg men-delay perjalanan dari pukul 18.30 ke 20.00 WIB. Waduuhhh… paling males deh delay-delay-an kaya’ gini… Tp untuk perjalanan dr Juanda, memang kami sudah memprediksikannya. Selalu mengalami soalnya.

Berhubung masih ada budhe dari papa yg harus kami datangi di SBY dan ada janji dengan De untuk lebaranan di SBY ajah daripada di JKT, jadi jadwal keberangkatan kami dr BDWS tetap pagi-pagi.
Seperti biasa, bawaan balik pemudik selalu beranak pinak. Apalagi dr rumah Erwin yg tetangga juga saudara. Oleh-oleh datang mengalir sejak H-2 balik. Percaya atau tidak, kami dibawakan 2 ekor ayam sebagai bekal !! Hehehe… Terima kasih, Lik…

Asha sedikit lebih bertenaga saat perjalanan ke SBY ketimbang perjalanan sebelumnya menuju rumah. Mungkin karena masih pagi yaa…Sepanjang jalan sibuk bernyanyi dan memperhatikan bus yg lewat…
Hebat kamu, Nak… Kita yg udah pada gede ajah sampe capek ngeladeninnya 😀

Di tengah jalan ke SBY, kembali ada SMS dari Mandala yg men-delay kembali jadwal yg sudah delay, menjadi pukul 23.59 !! Edun… Nggak mau ngasih kompensasi hotel kaya’nya, makanya dibela-belain diundur tetap di hari yg sama… 😀

Sudah kepalang di tengah jalan, kami nggak bisa menunda lagi kedatangan di SBY. Akhirnya, pertolongan datang 😀 De dan Masguh bersedia menampung dan mengantarkan ke Juanda malam-malam… You both the greatest deh hari itu !! 😀 Terima kasih yaa..

Kasian Asha, setelah nggak berhenti beraktivitas hingga diantarkan Masguh ke Juanda, akhirnya dia tidur pules bahkan sampai kami boarding dan masuk ke dalam pesawat. Baru bangun beberapa saat menuju landing.

asha pules di juanda

Kasian sama mama dan papa jg yg ngotot ngejemput di BUISH walaupun pesawat di-delay sampe’ pagi buta gitu… Tetapi melihat ekspresi mereka dan Asha yg sepertinya saling kangen-kangenan, wajar saja sepertinya mama ngotot tetep mau ngejemput di jam 2 pagi !!

Sampai di rumah, hal pertama yg kami khawatirkan adalah, Asha mencari pengasuhnya dan akan kembali rewel…
Tetapi ternyata nggak lho ! Hal yg pertama kali asha lakukan setelah masuk ke rumah adalah menuju ruang bermainnya dan mengabsen mainan-mainan favoritnya !! =)) Lucu bgt kamu nak…

Sekitar jam 3.30 pagi, baru kami bisa merebahkan badan, istirahat, dan bersyukur sudah diberi kesempatan untuk bisa mudik, menyenangkan orang tua, dan selamat kembali ke JKT-nya… 🙂
Alhamdulillah jg, ibu sudah mengizinkan kami untuk tidak pulang tahun depan !! HOREEEE… bisa ditabung THR-nya kannn… :p

-selesai-

Have I Told You ?!

Have I told you that i love you…

Untuk semua pengertian di saat aku harus mendahulukan kantor daripada urusan domestik rumah tangga kita ?!
Untuk segelas teh hangat yang kamu buatkan setelah aku membereskan itu semua dan kembali dengan napas dan energi yang tinggal setengah-setengah ?!
Untuk beberapa pijitan di kaki, yang selalu dapat me-recharge aku sehingga orang-orang di sekelilingku hanya tahu, bahwa aku adalah seseorang yg selalu berenergi…
Itu karena kamu…

Have I told you, that i really love you…

Untuk semua kekhawatiranmu saat aku sedang tidak sehat, yang pastinya disebabkan oleh ketidakmampuanku menyeimbangankan antara rutinitas dan istirahat…
Untuk semua usahamu agar aku dapat segera pulih, dan menjadi teman bermain lagi untuk raja kecil kita
Untuk setiap kerokan, yang bertabur kasih sayang…
Untuk setiap pijatan, yang dibumbui kekhawatiran…

Have I told you, that i really, really love you…

Untuk semua kerja kerasmu mewujudkan mimpi-mimpi kita…
Untuk usahamu untuk belajar menjadi seorang pemimpin keluarga yang sesungguhnya…
Untuk upayamu mendekatkan diri kepada raja kecil kita…

I love you, Hubbyalways love you.

For everything you do… everything you try to reach…