Tag Archives: adek Gie

Welcoming Gie ! Alhamdulillah…

Nyundul sedikit, di tengah-tengah cerita tentang liburan keluarga tahun kemarin 🙂
Berasa berhutang ajah, kalo’ gak cerita-cerita juga tentang ini…

Alhamdulillah, setelah 5 tahun, insya Allah Agustus 2011 kami dipercaya untuk memiliki seorang lagi amanah Allah 🙂
Senang ? Tentu saja… Bahkan gak disangka-sangka, Erwin lebih senang lagi sambutannya dibanding saya 😀

Mungkin memang dia ngerasa, timingnya sudah tepat, sesuai rencana kami. “Yaa, gw kan orang Product Planning. Product buat kantor ajah selalu gw planning, apalagi masalah anak yg product penting keluarga gw sendiri. Lebih gw planning lah…” selalu gitu jawabannya kalo’ ditanya oleh teman-teman kantornya kapan mo ngasih adek buat asha 😀
Yaa, alhamdulillah lah pokoknya.

Jadi, adik Gie ini (kenapa adik Gie ? mmhhh, karena namanya insya Allah pasti berawalan huruf “G”. Jadi sementara panggil adik Gie dulu yaa..) diketahui keberadaannya tanggal 5 Desember 2010. Kok bisa tau ? Yaa test-pack lah…
Kenapa mutusin beli test-pack ? Sama seperti asha dulu, feeling seorang ibu mungkin yaa… Saya selalu ngerasa beberapa hari itu, There’s “a thing” in my tummy 😀 Jadilah pulang kantor beli testpack… Alhamdulillah positif.
Nggak ada pusing-pusing, nggak ada mual-mual, nggak ada telat-telatan buat dasar ngelakuin testpack. Only based on a mother feeling 🙂

Dilanjut dengan berkunjung ke dokter 2 hari kemudian. Dan, it’s confirmed. Senanglah bapak-nya… 😀 Iya, insya Allah dijagain deh anaknya….

Bagaimana asha dengan kehadiran adik-nya ini ? Lucuuuuuu… Duh beneran deh, lebih siap asha dibanding tiwi sendiri sepertinya. I love her more and more in each day buat response-nya terhadap keberadaan adik-nya.
Kalo’ tiwi beberapa malam masih suka menangis, membayangkan harus membagi perhatian dan kebersamaan selama ini sama asha, dengan saudaranya kelak. Tiwi dan asha itu sudah seperti orang pacaran kalo’ mau dibilang. Kemana-mana berdua kalo’ asha gak sekolah atau tiwi lagi gak ke kantor.
Gak kebayang harus berjalan bertiga, berempat, ber… berapa lagilah kelak 😀

Balik ke asha, ini beberapa scene yg bikin tiwi menetes melihat empati dia yg begitu besarnya. A 4 year old kiddo !

Scene 1 :
Tiwi sedang makan di ruang tv. Asha lg belajar di meja yg sama. Tiba-tiba dia berhenti menulis, memperhatikan tiwi makan. Dan dengan suara cemprengnya bertanya :
A : “Ma, kalo’ mama makan, adek juga makan yaa ma ?”
S : “Iya nak… kan adek belom bisa makan sendiri”
A : “Lho, emang di dapet perut mama ada piringnya ma ? Ada sendoknya ?” dengan mukanya yg menunjukkan rasa ingin tahu yg besar…
S : *bengong*
Akhirnya, dijelaskanlah ttg plasenta dan bagaimana makanan sampai ke adik-nya 😀 Thanks to ensiklopedi bergambar untuk anak deh.

Scene 2 :
Tiwi ambil handuk. Mau mandi. Seperti biasa, saya selalu ijin ke asha. Takut dicari dengan berteriak.
S : “Sha, mama mandi dulu yaa, nak…”
A : “Iyah ma. Ma, adek mandi juga yaa ma ? Emang di perut mama ada gayung juga ma ? Bak ?” kali ini dengan muka jail-nya…
S : “Iyaaa, ada kolam renangnya malah Sha !” Hehehe…

Scene 3 :
Asha sedang makan es krim dengan coklat M&M’s di atasnya. Kami baru pulang dr Pizza Hut. Yang dia makan di situ cuma es krim itu sama sosis 😀
A : “Mama, hak ma… haakkkk !” memaksa saya mangap supaya dia bisa menyuapi satu butir M&M’s berwarna merah.
S : “Nggak mau shaaa…. Itu rasanya manis ! Nanti mama mual !”
A : “Ma, ayok maa, biar adek nyobain juga maa… enak lho ini !”
Whuaaa… langsung saya mangap menerima suapan dari dia. Dan menelan permen cokelat itu denganpenuh haru. Ini anaknya siap toohh… kok bisa pinter banget gini nganalisanya !

Scene 4 (baru saja tadi malam, dan membuat saya siang ini tiak berhenti tersenyum)
Semalam, kami berdua sedang makan nasi uduk di depan tv. Dengan lauk, pecel lele plus sambelnya yang pedas. Tapi yang namanya ibu hamil tuh emang suka aneh yaa… Doyan banget sama pedas, yg biasanya takut-takut sama sambel ! Kalaplah saya semalem. Biasanya kalo’ ada Erwin dia suka ribut. Kirain semalem bebas, tapi ternyata anaknya sama ajah…
A : “Mama, itu pedas ma lele-nya ?”
S : “Iyaa nak, pedas. Tapi enak. Asha mau ?”
A : dengan muka miris “Nggak ma, pedes ! Nanti adek kepedesan ma ?”
S : “Hehehe, nggak apa-apa deh yaa nak, nanti adek diminumin teh manis !”
A : lari ke meja makan, mengambil cangkir saya, sodorin ke mamanya “Mama, ini minum ! Kasian adek ma, nanti kepedesan ! Cepet ma, minum ma…”
S : *berhenti makan sambel dan langsung cuci tangan. cium-cium asha sambil nguwel-nguwel kepalanya* “Naaakkkk, kamu lucu banget siihhhh….” sambil menetes air mata haru 😀

Subhanallah yaa… Nak, mudah-mudahan Allah selalu memelihara kamu yaa… Menambahkan kecerdasan kamu, empati kamu, menjaga kesehatan kamu.
Yang akur yaa sama adik-mu nanti. Jangan suka berantem.
Adek Gie, asha loves you so much nak ! Bertumbuh yg sehat yaa di perut mama.
Love you, kiddo(s) !