Tag Archives: cerita puri

hackeD BY W0LF GH4M3D r0ot@hotmail.com !!!

Udah lama nggak nulis yang “sedikit” serius yaa ?! 😀 Gara-gara belakangan ini punya bacaan baru Kompasiana *hi guys…*, jadi terusik untuk nulis rada serius kali ini… 😀

Cerita-nya… sekitar sebulan yang lalu, Cerita tentang Puri jadi topik yang sangat heboh di Kompasiana. Jadi ada di “rumah virtual” itu, ada seseorang yg memiliki account bernama “Puri” dan memiliki blog.
Puri ini masih berstatus mahasiswa. Masih muda kan artinya ?! Dan, dia memiliki blog yang menceritakan kehidupan dia sehari-hari bersama sahabat baru-nya, yaitu penyakit kanker.
Ada sekitar 4-5 posting yang dia tulis tentang penyakitnya, tentang bagaimana dia menyikapinya, tentang keluarganya… Sampai akhirnya dia diberitakan meninggal melalui sms yang dikirim melalui sesama penghuni Kompasiana.

Blog-nya dalam waktu singkat (dengan postingan belum mencapai 10 postingan bisa dibilang singkat kan ?), menuai banyak simpati dari pengunjung maupun sesama penulis di Kompasiana.
Salah satunya, adalah Tiwi sebagai pengunjung tetap 😀
Membaca postingannya membuat saya merasa banyak-banyak bersyukur karena diberi nikmat sehat yang luar biasa oleh Allah. Dan juga merasa sedih karena anak seusia itu sudah harus merasakan sakitnya “kanker” yang katanya “luar biasa”, juga merasa lega karena pada akhirnya dia meninggal, yang artinya nggak lagi kesakitan, tho ?!
Selama mengikuti tulisannya, tiwi teringat seorang teman sekolah yang juga sedang berjuang melawan kanker-nya dengan semangat yang luar biasa *hai, Sar ! cepet sembuh yaa !*

Belakangan, diketahui bahwa tokoh “Puri” yang selama ini menuliskan kisah-kisah itu adalah rekaan semata. Ditulis oleh orang (atau banyak ?) yang sedang mengikuti perlombaan “Daun Muda” *kenapa yaa nama perlombaannya juga aneh gitu ? :-?*

Bisa dibayangkan marah-nya para simpatisan kisah “Puri” tersebut nggak ?! Betapa merasa tertipunya kami semua… Oleh seseorang yang bahkan mungkin sudah dianggap sebagai “saudara baru”.
Tapi apakah benar kami pantas untuk marah ?! Toh “Puri” tidak pernah mengemis apa-apa selama menuliskan postingannya.

Memikirkan apakah layak atau tidak kami semua marah dengan cerita rekaan tersebut, Tiwi membayangkan kondisi saat tsunami Aceh tahun 2005 dulu. Dulu (sampai sekarang juga sih) bergabung dalam komunitas Blogfam. Saat tsunami itu, kami mengetahui bahwa salah seorang anggota keluarga Blogfam juga turut menjadi korbannya.
Begitu mengetahui hal tersebut, dalam waktu sangat singkat, kami bersama-sama menggalang sumbangan dana. Tidak tanggung-tanggung, karena kami adalah komunitas berbasis dunia maya yang letaknya ada hampir di seluruh dunia, transferan langsung masuk dari mana-mana… Nyaris tanpa pertanyaan, nyaris tanpa praduga apapun.
Saat sudah terkumpul cukup banyak, kami langsung saat itu juga mentransfer ke rekening tabungan teman kami yang berada di sana untuk digunakan pindah saat itu juga ke Pulau Jawa.

Benang merahnya adalah…
Apakah saat itu kami sudah pernah bertemu dengan teman kami yang berada di Aceh tersebut ? Belum.
Apakah kami melakukan cross-check sebelumnya bahwa benar teman kami terkena bencana itu ? Tidak juga.
Apakah kami melakukan tindakan bodoh ? Untungnya tidak 😀

Sepertinya, iklim bertetangga di dunia maya, dalam kasus seperti ini tiwi persempit menjadi blog dan forum khususnya) memang sudah sedemikian rupa membuat empati lebih cepat terlihat terbangun dibandingkan hidup di dunia nyata. Kenapa ?
Kalo’ kemarin yg terlintas di benak tiwi adalah, emang ada gitu orang jahat yang niat banget menipu, atau membohongi dengan bersusah payah membuat account blog, membuat postingan atau melakukan registrasi ke forum, bersahut-sahutan di dalamnya ?
Ternyata dengan adanya kasus “Puri”, jawabannya : ada tuh ! Hehehehe
Mungkin memang pencipta tokohnya tidak jahat pada awalnya. Tetapi dia salah memanfaatkan komunitas sebesar Kompasiana untuk menciptakan tokoh fiktif yang memang diniatkan untuk merebut simpati sebagai salah satu syarat untuk mengikuti lomba itu.
Siapapun yang bergabung ke dalam komunitas, apalagi seperti Kompasiana, pasti dengan tujuan yang baik dan memang (mudah-mudahan) merupakan orang baik-baik.

Empati yang terbangun, pun hanya dengan tulisan, di dunia maya saat rentan untuk disalah gunakan. Karena hidup berdampiangan di dunia maya, memang hanya bermodalkan kepercayaan, kan ?! 😀

Bayangkan kalo’ misalnya pencipta karakter tersebut juga memanfaatkan untuk mencari dukungan material berupa pembukaan transferan urunan dana untuk “Puri”. Tiwi yakin hari itu juga saat kabar kematian “Puri” didengar, rekening tersebut akan menerima transferan dari banyak orang yang memang tulus ikut berempati.

Kemarahan banyak orang akan kasus ini memang wajar menurut tiwi. Dimana-mana kebohongan memang tidak akan pernah bisa ditolerir. Apalagi yang berpeluang menjadi sebuah kasus yang berbentuk penipuan material seperti ini…

Tapi apakah kejadian seperti ini akan membunuh empati bertetangga di dunia maya ? Mudah-mudahan tidak yaa… Karena empati biasanya hanya dimiliki oleh orang baik-baik. Dan kalo’ empati hilang perlahan-lahan, tidak enak kalo’ juga harus membayangkan orang baik juga akan berkurang dan bukannya bertambah… 🙁

Duh, semoga besok-besok tidak akan ada lagi orang yang memanfaatkan kebaikan orang lain untuk kepentingannya sendiri yaa… Di dunia maya, apalagi di dunia nyata. Amiiinnn…