Tag Archives: thought

Resep : How to Live a Life

Background-nya gini…
Weekend kemarin, saya iseng di rumah. Buka-buka resep.
Tling, terpikirlah mencoba membuat kue kering favorit saya. Sagu Keju.
Iya, saya kalo’ lagi iseng pengen nekat-nekat coba resep, pasti nyobain resep yang saya memang sudah tau rasanya. Biar tau, berhasil atau tidak…

Timbang, aduk, kocok, cetak, jadilah kue-nya.
Dicicipin satu, “Lho kok enak…”
Nantangin suami buat nyobain, “enak ma !” katanya. #okesip. #keren.

Sampai malamsaya masih merasa takjub sendiri.
Saya baru sekali nyoba bikin kue itu. Tapi alhamdulillah kok langsung enak.
Resep-nya OK nih. Anti gagal. Untung saya nurut poll sama resep.
Nggak sok tau, nekat-nekat ganti, atau kurang-tambah.
Semua orang pasti bisa lah bikin kue ini. Asal manut sama resep.
Dueengg.. dan datanglah lintasan pemikiran yang serius itu.

Kalo’ saat mau bikin kue enak saja, kita harus mau manut sama resep yang biasanya sumbernya sudah kita percaya supaya kita yakin kue-nya bakalan enak.
Kalo’ saat saya mau merangkai LEGO saja saya mau telaten membaca dan melihat gambar di Manual Instruction yang diberikan supaya hasil jadinya sesuai dengan gambar besar di box yang sudah menarik minat saya untuk membeli.
Kalo’ saat mau mulai mengoperasikan mixer yang karena harganya mahal, saya harus mau rela “ngerenyit-ngerenyit” membaca Owner’s Manual yang tulisannya kecil-kecil itu supaya tidak rusak.

Kenapa dalam menjalani hidup yang sukses atau nggak-nya justru bakal dialami oleh kita sendiri, kita masih enggan yaa membaca manual yang jelas-jelas sudah dikirimkan oleh yang Maha Mengirimkan kita ke dunia… 🙂

Tanya kenapa.

hackeD BY W0LF GH4M3D r0ot@hotmail.com !!!

Kalau saat ini sebagian besar bertanya, “kenapa kamu memilih untuk bertahan dengan semua ini ?”

Ini jawaban dari saya :

“Yang saya yakini, hidup saya yang sebenarnya bukan di sini. Sekarang saya hanya berusaha untuk mempersiapkan yang terbaik untuk yang nanti, yang kekal di sana… Itu yang akan saya kejar.

Lagipula saya yakin, Allah sayang saya. Dan Allah, Tuhan saya, Maha Adil dan Maha Lembut. Dia Maha Tahu apa yang jadi batasan sesungguhnya bagi diri saya…

Saya memang punya pilihan. Tapi ada yang masih menjadi tanggung jawab saya, dan belum bisa memutuskan sendiri pilihannya saat ini. Dan saya rasa, semua tahu akan hal itu, bukan ?!”

Tolong hargai apa yang saya yakini untuk saat ini…

Lagipula kalo’ kata Lao Tzu, untuk berhasil di dalamnya, yang namanya cinta cuma dibutuhkan 1/3 bagian, sisanya adalah saling memaafkan… 🙂

Bismillah…!

Jodoh

Coba deh, direnungkan beberapa obrolan berikut :

Scene 1 :

A : “Duuhhhh gw bingung ama sepupu gw itu… suami istri kok bisa sama plek gitu. Dua-duanya perhitungan banget kalo’ mo beli apa-apa. Semua dipikirin mateng-mateng dulu.
Keren banget… jadi bisa nabung kan…! Gak kaya’ gw ama laki gw, dua-duanya boros, gak bisa liat duit dikit, langsung foya-foya….”

B : “Yaaa itulah yg namanya berjodoh… kek orang kembar !!”

Scene 2 :

A : “Duh… gw bingung nih caranya ngatur pengeluaran… Perasaan abis-abisan melulu tiap bulan !” [status : single]
B : “Makanya buruan nikah… enak tuw punya istri kek bini gw. Secara gw boros gini, dia bisa ajah tuw nyimpen-nyimpen uang buat beli yang penting-penting… Jadi deh gw bisa punya rumah…”
A : “Gitu yah ? Emang bener mesti buru-buru nikah yaa… Biar ada yg bisa ngimbangin. Katanya orang-orang  kan emang gitu, kalo’ jodoh, biasanya saling ngelengkapin. Yang satu boros… yang satu lagi pinter banget berhemat…”

Moral of the story :
Gak ada benang merahnya untuk mendefinisikan siapa yg seharusnya menjadi jodoh kita.
Teteeeuuppp, Jodoh itu Rahasia Allah.
Berdo’alah selalu yang terbaik untuk kita…. dan sang jodoh yang telah dipilih oleh-Nya…

dedicated to cah gemblung 2 di gatot subroto –
*tulisan ini terpikir pas di motor, saat ujan tadi pagi. mo ngobrol ama erwin gak kedengeran, mo nyanyi-nyanyi udah keabisan lagu… akhirnya BENGONG !! bwekekekekke