Tag Archives: toko subur

[Weekend] Surga Baru. Jl. Kalipah Apo, BDG

Weekend kemarin, memang jadwalnya ke BDG. Entertain tim hore (lagi) ! 🙂 Sebulan sebelumnya memang sudah hunting hotel yang masuk budget. Ndilalah, Mess Tambang yang jadi inceran kok yaa penuh, cuma kebagian 1 kamar untuk awal Maret ini. Jadilah balik ke penginapan favorit, Hotel Nirmala di Jl. Cipaganti. Book 3 kamar ! Alhamdulillah, semoga semua senang sesuai tujuan.

Dari beberapa hari sebelum, sudah mulai nyusun itinerary, mau diajak kemana aja itu pasukan hore, secara semua kan jarang-jarang ke Bandung, tho ?!
Salah satu yang kepikiran pasti wisata kuliner dong ! Bandung gituh… Browsing-browsing, nemu tempat makan Lotek Kalipah Apo. Pasti kan hanya orang yang tau Bandung yang tau Lotek itu apa. Khas tho ?! Makanya pengennya ke situ…
Pas tanya ke teman yang berasal dari Bandung, Jl. Kalipah Apo itu dimana sih ? Jawaban dia bikin panik sekejap. “Waduh, itu jalan dari ujung ke ujung jualan peralatan rumah tangga, Wi !” Haduh… jadi malah tambah ngiler sama yang lain gak sih ini ?! Wong niatnya pengen nyoba lotek-nya kok ! Dan kalo’ liat dari letak jalan-nya yang berada di Pasar Baru area kok yaa jadi pesimis bakalan bisa disambangi. Erwin gitu lho, pasti males repot macet-macetan. OK, lupakan lotek ! Bahkan diputuskan batal sebelum diomongin ke Erwin.

Akhirnya sampai hari Jum’at, tujuan yang pasti baru lotek Masjid Istiqomah, dan Jagung Bakar Dago di malam minggu.

Jum’at malam pas lagi cek ricek kunci-kunci mobil, kok ya kunci mobilnya nggak mau terkunci. Sepertinya ada masalah dengan central lock-nya. Jadwal berubah deh, Sabtu pagi kudu ke bengkel dulu lah ini… Daripada kenapa-kenapa.

Walhasil, Sabtu berangkat sudah agak siang. Sekitar jam 10. Dan saat sampai di tol Jatiasih, udah macet aja dong ! AC mobil yang memang kita sudah curigai kenapa-kenapa, makin menunjukkan gelagat nggak mau dingin sama sekali ! Bahkan anginnya saja kecil banget keluarnya.
JKT-BDG ekonomi mode on deh ! Tanpa AC, buka jendela lebar-lebar ! 125km inih… Tapi disupply pake’ softdrink-nya BK biar tetap segar. Hehehe… Alhamdulillah, anak-anak malah nggak rewel sama sekali masalah AC ini. Mereka tetap pecicilan. Sip naks ! Siap hidup senang, siap hidup agak susah dikit yaa… That’s my kiddos.

Di tengah perjalanan, saya coba kontak sepupu yang memang “abeng”, anak bengkel. Tanya-tanya, dimana bengkel AC yang recommended di BDG. Secara, bengkel AC tuh kalo’ nggak teliti, bisa-bisa malah kena banyak karena kudu ganti-ganti sparepart, tapi sembuhnya sebentar. Pengalaman dulu-dulu gitu… Makanya, jaman masih jadi asisten papa, suka nemenin papa service AC di Radio Dalem ! Padahal mah rumah kan di Pondok Gede. Demi nyari yang terpercara doang itu.

Sama sepupu dijawab : “Oohh, ada wi, di Jalan Kalipah Apo. Nama bengkelnya HERO. Itu bagus kok. Bukan bengkel gede sih, tapi kerjaannya bisa dipercaya !”
Tutup telepon, senyum-senyum sendiri dong… 😀 Emang yaa, kalo’ udah harus ke jalan itu, kayanya mah apapun bisa terjadi.
Bilang ke suami, “Ada mas kata mas Yoko, di jalan Kalipah Apo. Namanya Hero”. Berhubung kita nggak paham perbengkelan di BDG, akhirnya Erwin juga manut aja sih. Daripada abis banyak gara-gara dikerjain bengkel AC abal-abal kan… Padahal pas googling, reputasi bengkelnya sempet bikin keder juga. Katanya antriannya suka ampun kalo’ datengnya siang.

Akhirnya, drop pasukan + anak-anak di hotel, memastikan mereka nggak akan kelaparan, langsung kami berdua mengarah keKalipah Apo bermodalkan Apple Maps dan tanya-tanya tukang parkir yang ditemui. BDG tuh gak boleh salah jalan, muternya jauh bos !

Sampai jalan Kalipah Apo, sempet lirak lirik sih, mana nih toko-toko perlengkapan rumah tangga yang legendaris itu ? Kok nggak ada tanda-tanda panci bergelayutan…
Ternyata oh tenyata, surganya baru dimulai justru di ujung jalan arah berlawanan ! Hedeeuuhhh…
Dan letaknya itu ternyata di sekitaran bengkel Hero yang direkomendasikan itu. Ke tujuan utama dulu lah yaa…

Alhamdulillah, ternyata bengkelnya pas kosong !! Padahal udah jam 1. Yaa namanya juga rejeki kali yaa. Ngobrol-ngobrol sama pemilik bengkel, pengerjaannya mungkin butuh waktu sekitar 2,5 jam. Haduh, mau kemana coba inih ! Makan yang jelas sih, wong dari pagi belum makan.

Ceritalah tentang Lotek yang terkenal itu dan di-iya-kan oleh Erwin untuk nyobain.
Dan ternyata emang ENAAAKKK !!! Sebagai pecinta lotek (karena lotek selalu bisa jadi penyelamat saya waktu masih mahasiswa ! Murah !) Bumbu kacangnya tuh bisa yang pekat kentel gitu. Sayurannya juga seger. Paduannya pokoknya pas banget deh sama nasi dan rasa lapar ! (bukan berarti karena lapar jadi mau makan apa ajah dong :p)
Erwin juga bilang enak ! Jarang-jarang dia bilang enak di suapan pertama lho !
Dan lumayan terjangkau sih dengan harga Rp 15.000 dan bisa dimakan oleh 2 orang sih sebenarnya 1 porsi itu. Kan pake’ nasi lagi…
Yang lumayan terkenal juga dari rumah makan lotek ini sepertinya ada kolak atas semacam bubur sumsum gitu. Karena kemarin banyak juga yang hanya datang untuk makan itu.

Setelah makan, datanglah setan-setan itu…
Nggak tahan juga untuk nggak masuk ke salah satu toko perlengkapan rumah tangga itu. Dan ternyata salah pilih toko ! Karena begitu masuk ke TOKO SUBUR (yang baru yaa, yang tingkat 4 !), itu displaynya keren-keren banget. Mereka dibagi per kategori (alat masak, alat saji, melamine, dll) dan per merek (Tiger, Zojirushi, Seagull, Zebra, Bima, 555, dll) Dan harganya jelas miring semuah !! Hadeeuhhh…
Kalo’ buat tiwi, Kalipah Apo dibandingkan sama Orchard Rd., lebih menggoda Kalipah Apo lah ! Secara saya penggemar panci dkk-nya !!
Kok yaa Erwin juga nambahin jadi setan di toko itu. Hasilnya, tas belanjaan jadi bertambah terus isinya.
Tapi beneran deh, buat harga, TOKO SUBUR ini recommended banget ! (ini bukani iklan berbayar yaa, tapi kalo’ mau dikasih panci Bima satu set yaa gak apa-apa juga sih ! Hekekeke…)
Tiwi tau lah pasaran perlengkapan rumah tangga gini mah. Wong emang biasanya bermain-main di area itu mau lagi kemana juga. Lumayan deh hasil-nya pas keluar dari toko itu. Langsung menuju bengkel, nggak berani tolah toleh lagi.
Dan kok yaa belum selesai juga itu AC 😀 Dipretelin sampe dalem-dalemnya sih !

Jadilah memutuskan menyusurin sisa toko yang ada sendirian. Erwin sih asyik ngobrol dengan pasangan pemilik bengkel. TOKO SUBUR yang lama (konon ini cikal bakalnya, milik orang tua toko pertama tadi) itu lebih bikin panik sih ! Tapi karena tatanan produk-nya khas toko kelontong, jadi agak susah liat-liatnya. Walaupun sempet ngelist juga apa saja barang yang diincer buat kunjungan berikut 😀

Sampai ditelepon Erwin, baru deh balik ke bengkel lagi. Alhamdulillah AC-nya memang hanya butuh service saja. Tanpa penggantian apa-apa (cuma ganti klep kecil seharga Rp 25rb). Service AC di bengkel Hero, cuma di-charge Rp 300rb-an. Tambah freon, sekitar Rp 250rb-an. Total jenderal, habis nyaris Rp 600rb-an lah service AC AVanza di situ. Hasilnya sejauh ini lumayan memuaskan sih. Apalagi pemilik bengkelnya juga ramah.

Apakah ini salah satu jalan untuk bisa (rutin) main-main terus ke Jalan Kalipah Apo dengan tujuan lain ?! :p