Asha & Ramadhan

Ramadhan sudah di pertengahan bulan. Sudah masuk di 10 hari kedua.
Bagaimana ibadah shaum dan ibadah lainnya, temanbaik ? 🙂

Ramadhan tahun ini, Asha sudah nyaris 4 tahun. Sudah bisa diajak diskusi, sudah bisa diberi pemahaman.
Kami sebagai orang tua-nya merasa, “sudah waktu-nya nih mulai dicekokin tentang apa itu puasa…!” Hehehe…

Ndilalah, asha memang anak yang malas makan. Makanya, moment puasa seperti ini sepertinya bakal “Asha banget deh !”
Kalo’ ada yang berpikir, “tega bener orang tua-nya, anak 4 tahun sudah disuruh puasa…” Nggak, kami nggak pernah memaksakan asha untuk puasa kok ! Begini ceritanya kalo’ ada yang pengen tau :

Sejak 2 minggu sebelum Ramadhan, setiap malam sebelum tidur, tiwi selalu membiasakan asha dengan kata “Ramadhan” dan “Puasa”, seperti ini :
T : “Sha, sebentar lagi puasa lho nak ! Puasa itu nggak boleh makan, dan nggak boleh minum ! Mama, Papa, Uwi, Ena, semuanya puasa. Asha mau ikutan puasa ?”
A : “Iyah, ma”
T : “Beneran yaa, nggak makan sama minum lho nak ! Susu juga nggak boleh…”
A : “Iyaaa…”

Di setiap kegiatan malam kami selama 2 minggu itu, nyaris selalu ada kata-kata yang seperti itu formatnya. Kan anak kecil itu, semakin diulang, semakin nancep di pikirannya tho ?! 😀

Kalo’ dari papa-nya ada embel-embel diskusi seperti ini :
E : “Asha bener mau puasa, Nak ?!”
A : “Iya pa… Asha puasa”
E : “Ya udah, nanti tiap asha berhasil satu hari, papa kasih uang yaa !”
A : “Mana uang-nya, Pa ?!”

Hahaha… anak kecil-nya minta DP :p

Sampai di hari pertama Ramadhan…
Seperti biasa memang asha masih minum susu jam 4 pagi. Pas banget dengan waktu sahur.

Jam 9 tiwi telepon ke rumah. Asha yang mengangkatnya.
T : “Nak, kamu lagi apa ?!”
A : “Lagi nonton Cbeebies, ma !”
T : “Udah minum belum ?”
A : “Kan asha puasa ma !”

Anak pintar… 😀 Tiwi ngobrol dengan pengasuhnya di rumah. Gaya puasa asha, tarik tempat tidurnya ke depan tv, dan menghabiskan waktunya sejak mandi dengan tiduran di situ sambil nonton.
“Lemes nih Nak Tiwi anaknya…”
Wah, yang kaya’ gini nih yang gak ada di skenario. Kaget juga denger asha lemes. Wong biasanya nggak ada abisnya lari-larian atau beraktifitas yang lain…

Langsung lapor ke Pak Boss, berembuk, gimana kalo’ puasa-nya asha bertahap. Per minggu nambah 1 jam. Minggu pertama sampai jam 10, minggu kedua jam 11, minggu ketiga dan keempat sampai jam 12. Pak Boss setuju.
Telepon ke rumah lagi memberitahukan skenario itu.
T : “Bu Suri, asha buka jam 10 ajah deh yaa, tolong dikasih susu sama makan jam 10. Nanti baru ditambah lagi jam-nya minggu kedua”

Jam 10 telepon lagi ke rumah, ternyata asha keukeuh katanya ke pengasuhnya : “Asha puasa, uwiii… sampe’ adzan kaann !”

Good girl… Alhamdulillah. Meskipun sambil was-was juga. Tapi insya Allah yakin, nggak ada penyakit yang diakibatkan oleh berpuasa.

Sampai keesokan harinya, begitu sekolahnya dimulai lagi, dia tetap menjalankan puasa sampai Adzan Dzuhur. Kami titipkan ke guru-nya, bahwa asha sedang puasa. Karena di sekolah asha, ada makan siang bersama setiap jam 9. Tapi alhamdulillah, banyak juga anak-anak yang sedang belajar puasa. Jadi mainnya bareng-bareng…

Sewaktu ditanya oleh guru-nya : “Emang puasa itu apa sih sha ?!”
Dengan pede-nya dia menjawab : “Puasa itu nggak makan dan nggak minum tauukkk !”

Alhamdulillah, sampai hari ke-13 ini asha masih puasa. Ada beberapa hari malah kami yang memaksa dia untuk tidak berpuasa, karena malam-malam badannya menggigil saat kami jalan-jalan weekend. Nggak tega melihatnya.
Mungkin badannya masih “kaget”, karena untuk ukuran anak kecil, jadwal makan dan ngemil asha masih lumayan teratur seperti bayi.

Ada hari dimana dia berkomentar :
“Mama, ini perut asha kenapa yaa ma ? Kok bunyi-bunyi gitu lho ma…”
Siapa yang bisa menahan ketawa mendengar dia berkata seperti itu di telepon 😀 Mungkin seumur idup dia, baru kali itu dia merasakan “keroncongan”

Sudah nyaris setengah bulan, nak. Insya Allah, pulang mudik, kamu beneran punya ayunan yang dijanjikan Papa yaa… 😀

Happy Ramadhan, guys !

One thought on “Asha & Ramadhan

  1. Tyas

    Fatih dah sampe maghrib. Tapi cara kami agak ekspres, karena dia baru benar2 belajar puasa di ramadhan taun ini. Dan diantara teman2nya, baru dia aja yg puasa. Cobaan berat buat dia, karena disela-sela waktu main, temen2nya pada minum. Kasian juga sih, tapi daripada telat belajar, karena taun depan dia kan dah masuk SD 😀
    Kayanya mba’ dah sukses bgt nanemin disiplin tanpa maksa ke asha. Aku nih yg harus byk blajar lagi, karena emosinya masih menang. Congrats ya, mba’ 🙂

    Tiwi :
    Eh, ada Tyas 🙂 Apa kabar nak ?
    Itu bukan disiplin tanpa maksa sih.. Dari kecil asha emang sudah dibiasakan disiplin 😀 Makan 3x itu wajib, masuk kamar itu jam 8 malam, kek gitu-gitu deh… Maksa kan sebenernya ? Cuma karena dari kecil ditaneminnya, jadi mungkin jadi kebiasaan 😀
    Lha, emang kamu masih emosian, Yas ?! :p Cepet tua lho ntar. Hekekeke.. Salam buat anak-anak, Yas.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *