Tiwi & Gadget

Absen dulu yaa nulis tentang anak-anak… Sekarang tiwi mau cerita yang enteng-enteng ajah deh; mau dibilang review, yaa monggo, mau dibilang cerita biasa yaa emang cuma pengen cerita ajah 😀

Saat ini, kalo’ liat case hape tiwi, bakal keliatan ada barang baru di dalem-nya… Iyaaa, akhirnya bercokol juga itu iPhone4 yang lagi rame diomongin orang-orang di forum-lah, di blog, atau bahkan direview oleh media itu di case hape tiwi.

“Hooo, gaye pake’ iPhone ! Tipe terbaru pula” :p
Nggak… gak berniat gaya kok ini. Asli ini mah kado dari pak boss 🙂 Kado ulang tahun, dan mungkin juga kado karena sudah bersedia “ngebawa-bawa” anak dia selama 9 bulan lebih sampai due-nya nanti. Hehehe…. Namanya dikasih, yaa disyukuri ajah yaa, alhamdulillah 😀

Kenapa bisa kado-nya iPhone4 ? Hehehe, Erwin gitu lho ! Suami satu itu, selalu mau yang terkeren kalo’ mampu. Atau mungkin juga ini mah karena nggak tahan juga kali yaa tiap malem ngeliatin tiwi browsing-browsing produk Apple sebelum tidur, ntah itu iPod Touch, atau iPhone 3Gs. “Browsing doang kamu mah… Dibeli kenapa !” pasti gitu sindirannya 😀
Tenang boss, kalo’ yang ini pasti dibeli sih sepertinya. Kenapa ? Karena kameranya… Hehehe…

Sepanjang Januari-Februari kemarin kan juga dihadiahi Erwin untuk ngambil kursus photography basic di Oktagon/Neumatt (‘ma kasih yaa mas, emang enak kok jadi orang hamil itu… :D) Sejak itu tuh, napsu untuk foto-foto apapun di sekitaran jadi makin merajalela. Karena udah tau teknik, dan alhamdulillah kalo’ secara feeling kan emang sepertinya natural hasil foto tiwi selalu dibilang bagus angle dan momen-nya sama orang-orang.. (catet yaa, kata orang-orang, bukan ngaku-ngaku sendiri ini mah !)
Nah, ngebawa-bawa kamera pocket, udah males banget kan karena kebanyakan automatic. Kecuali pocketnya tipe prosumer macem Lumix GF2 atau Sony yg terbaru mungkin yaa, yang bisa diset diafragma dan speed-nya, boleh lah. Tapi ke kantor bawa-bawa gituan ? Males juga kali… terlalu ribet kalo’ harus makan siang bawa-bawa kamera walaupun kecil.

Ndilalah, suatu hari tuh ada temen kantor yang pake’ iPhone tanya-tanya tentang teknik-teknik dasar photography untuk diset di kamera iPhone-nya ! Panik dong. Keren banget ini hape, mosok kameranya bisa ngeset diafragma mau di setelan berapa, mau speed-nya di berapa juga bisa. Langsung deh, di kepala tuh kaya’ ketanem, kudu punya ! 😀 Makanya browsing-browsing terus…

Yang kepikiran cuma, nanti kalo’ nanti pas Gie lahir, pengen udah punya iPod Touch atau iPhone ini. Supaya bisa puas fotoin dia pas masih unyil, tentunya dengan teknik-teknik yang cihuy, supaya keren kan si anak ganteng :- dan tanpa flash kan. Mau ngandelin kamera BB Gemini ? Nggak mungkin banget deh… Blurek gitu resolusinya. Bluun namanya kalo’ ngandelin kamera Gemini mah…
Dulu pas asha, masih rela bawa-bawa kamera pocket ke RS. Kalo’ sekarang, secara sepertinya akan lebih banyak bawaan asha yang pasti akan seperti pindahan rumah ke RS, makanya bakal butuh gadget yang bisa meminimalisir printilan milik pribadi.

Jadilah sang suami nggak tega sepertinya… Dieksekusinya-lah sang iPhone4 yang secara bentuk emang udah tiwi banget. Kotak, Tegas !! Nggak ada basa-basi 🙂 Plus, ini persiapan buat Juni nanti dia bakal sering dinas ke luar kota dan luar negeri. Alasannya : “Biar bisa Facetime-an sama asha !” Baeklah boss !

Maka dimulailah episode ngopreknya sampai sekarang. Mantep lho emang ternyata iPhone4 ini. Berhari-hari ngoprek, tapi masih ada ajah nemuin hal-hal baru dari gadget ini tiap harinya. Tergantikanlah posisi Nokia E63 yang udah lebih dari 3 tahun nemenin (itu juga dulu kado ulang tahun dari Erwin kok juga kalo’ nggak salah mah…)
Emang pada dasarnya tiwi nggak gitu suka gonta-ganti gadget cuma karena sedang trend 😀 Kalo’ butuh, marilah kita kejar beli dah… Tapi kalo’ cuma buat ikut-ikutan, nanti dulu lah. Mending beli perlengkapan mixer 😀

Hehehe, alhamdulillah, rejeki pas hamil Gie ini memang sepertinya bagus banget. Kami berdua sudah mulai bisa santai, karena kondisi keuangan juga sudah mulai stabil (dengan itungan anak 1 yaa, mudah-mudahan nanti pas anak udah nambah, tetap bisa dijaga ritme-nya seperti ini). Barang-barang yang selama ini “cuma” masuk daftar incaran, satu per satu mulai bisa dibeli. Kaya’ lensa, flash, game console buat erwin.. Seperti itu lah.

Liburan keluarga juga mulai rutin. Bahkan liburan yang seperti kurang kerjaan, ngedadak kaya’ ke SBY kemarin hanya selama weekend, alhamdulillah bisa dilakoni. Apalagi kalo’ cuma BDG-JKT, nyaris tiap bulan sekarang itu mah… 😀
Refreshing dulu lah sebelum terkaget-kaget lagi nanti dengan ritme adanya “unyil” baru 🙂

Memang benar kata orang-orang. Menyambut anak kedua itu akan jauh lebih tenang… Mungkin karena kami sudah berpengalaman, atau mungkin juga kami sudah bertambah dewasa ? Wallahu a’lam.
Yang jelas, alhamdulillah ya Allah atas semua nikmat-Mu selama ini….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *