Bali… Bali… Bali… (2)

Okeh, mumpung lagi ada mood bercerita, dan sedang agak lowong, mari kita lanjut… 😀

Sesampainya di Bandara Ngurah Rai, kami dijemput oleh Mas Arief dari Why Bali Tour. Padahal pesawat kami delay lho, tapi beliau tetap setia menanti ! 😀 *udah kaya’ tag yang biasa dicat di belakang bus aja yaa..* Recommended banget deh pokoknya penyewaan mobil oleh Bro Topvan ini ! Mas Arief tuh baaiikkkkk banget, plus ramah sama anak kecil. Asha aja bisa langsung ngobrol sama beliau 🙂
Terima kasih yaa Mas Arief, sudah mau kami repoti selama 3 hari… Semoga kapan-kapan kami bisa berlibur ke Bali lagi.

Tujuan pertama kami, tentu saja Hotel Santika Premiere Beach Resort ! Kenapa ? Karena koper yang segedubrak ini harus cepat-cepat diturunin. Makan space yang lumayan banyak euy di row belakang…

Tapi ternyata banyak pasukan yang kelaperan. Melipir dulu akhirnya ke Nasi Pecel Ibu Tinuk. Beneran deh, jalan-jalan sekarang itu enak banget. Soalnya di internet, semua informasi bertebaran. Banyak orang-orang baik, manca negra atau domestik yang bersedia sharing. Tinggal niat plus tingkat kerajinan kita aja yang menentukan.
Saya termasuk yang kudu “well-prepared” kalo’ untuk liburan ke tempat baru. Semua tips and trik sudah tercatat di aplikasi notes hape 😀

Sesuai referensi, Pecel Ibu Tinuk ini murah poll ! Mosok menu makan saya pagi itu hanya Rp 8.500 ! Sudah dengan ayam suwir-suwir ala Bali yang memang saya incar sejak dari JKT 😀 Suasananya juga enak. Ada tempat yang bisa lesehan… 😀

Sampai di hotel… Alhamdulillah, hotelnya bagus banget ! Kolam renangnya menggoda banget ! Pegawai hotelnya juga ramah-ramah. Rasanya, bikin males pengen kemana-mana lagi :p *bisa dijitakin Erwin tapi kalo’ bilang mau di hotel ajah :D* Kamar yang kami pesan belum siap di jam 10 pagi. Masih penuh. Akhirnya terpaksa cuma bisa menitipkan barang-barang di concierge, plus beberes anak-anak. Lalu lanjut lagi pergi.

Urusan menentukan rute, saya serahkan kepada ahlinya lah. Tujuan saya ke Bali kan memang hanya pengen liat anak-anak main pasir, dan saya main parasailing 😀 Cukup itu saja…
Akhirnya, Erwin bilang… “To the North !” Baiklah… Mari ngikut 😀 Toh emang cuma beliau yang lumayan tau bali dibanding yang lain :p

Di arah Utara Bali, tempat wisata pertama yang kami kunjungi adalah Pura Taman Ayun di daerah Mengwi. Pas banget kami tiba di sana, karena menjelang Nyepi, banyak upacara yang harus dilakukan oleh masyarakat Hindu Bali. Jadi ramai dengan orang lalu lalang berpakaian ibadah… Dan menyenangkan melihat persiapan upacara mereka, meskipun hanya boleh dari luar pagar. Saya sempat berkeliling ke belakang Pura, dan melihat ke dapur tempat makanan-makanan disiapkan. It’s fun ! saya memang senang meng-eksplore ke-tradisional-an Indonesia. Makanya, betah berlama-lama di Pura Ayun ini… walaupun panasnya minta ampun rasanya.

Dari Taman Ayun, kami mengarah ke atas. Ke Bedugul. Wedew… ternyata rute-nya itu jalanan yang pernah saya lewati saat pulang dari Singaraja dulu. Dan saya nggak suka dengan belokan-belokan jalannya yang ala daerah Puncak. Bikin mual ! Dan benar saja… Ogie muntah-muntah di perjalanan. Bisa jadi karena memang anak-anak masih dalam tahap penyembuahn dari flu mereka. Ditambah penerbangan buat Ogie yang pertama, mandi di pagi hari, plus perjalanan darat di mobil yang lumayan lama buat anak kecilnya. Sampai habis persediaan kaos dia di tas kecil. Untungnya, walaupun muntah-muntah, tapi dia tetap bisa cengengesan kalo’ diajak bercanda. Kalo’ kakak-nya sih, sudah tidur sejak menghabiskan teh botol di parkiran Taman Ayun 😀

Di Bedugul, pemandangan Danau Beratan dan Pura Ulun Danu serta dinginnya suasana di sana bisa jadi penghibur perjalanan yang masya Allah jauhnya. Asli jauh banget ! Katanya sih sekitar 70km dari Bandara Ngurah Rai.
Lumayan lah… Asha dan Ogie menikmati banget di danau ini. Karena dingin sepertinya. Asha senang banget, karena di sana ada rusa seperti di Monas dan Istana Bogor. Hasilnya, susah banget menggiring dia balik ke mobil 😀

Setelah puas lari-larian dan menghirup banyak-banyak udara segar di Bedugul, kami memutuskan balik ke hotel. Tadinya rencananya mampir ke Tanah Lot dulu buat melihat sunset. Tapi melihat kondisi anak-anak yang kelelahan, hotel sepertinya menjadi pilihan paling tepat.
Benar saja.. setengah jalan, Ogie rewel lagi. Sampai harus berhenti dulu dan mengajak dia jalan-jalan di luar mobil.
Kami juga sempat makan di rumah makan yang berkonsep Buffet (all you can eat). Tapi sepertinya kurang menarik kalo’ di Bali, masih harus makan-makanan internasional seperti ini. Not recommended lah…

Sampai di hotel, masih pukul 5 WITA sih… Tapi sepertinya saya gagal mendapatkan momen sunset. Padahal gear sudah siap tempur inih… 😀 Langitnya sedikit mendung sore itu. Akhirnya, sementara asisten membereskan Ogie, saya, Asha dan Maya memutuskan jalan-jalan sore menyusuri pantai belakang hotel, untuk mencari makan malam 😀 Fast Food it is. Udah nggak ada energi lagi buat jalan-jalan keluar sepertinya para pasukan 😀 Jadilah KFC dari Discovery Mall + Domino Pizza jadi solusi.

Malam-nya, saya dan Erwin sempet berenang dulu beberapa laps di kolam renang yang letaknya persis di depan pintu kamar ! You may call this “dream comes true :D”… Kita tes dulu yaa mas 3 hari, enak nggak punya kolam renang yang letaknya persis buka pintu gini… Kalo’ enak, baru kita gali tuh tanah :p *tanah-nye sape bang :p*
Setelah pasukan teler, kami berdua kabur ke kawasan Legian dengan menyewa motor. Muter-muter nggak jelas di kawasan yang ramai dengan jehidupan malam. Belanja di supermarket susu untuk Asha dan beberapa printilan. Dan berakhir di Bubba Shrimp Gump untuk makan malem berduaan 😀
Bubba Gump Shrimp ini recommended banget deh makanannya ! Dan porsinya lumayan besar ! Saya baru bisa merasakan “juicy”-nya udang seperti yang selama ini dibilang oleh Pak Bondan yaa di sini… Mantaaabbb, bikin nagih !
Sampai di hotel, anak-anak sudah tidur. Siap angkut ke kamar sebelah 🙂

Alhamdulillah. Day 1 ends. With smile on every faces.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *