Pondok Gede [1]

(Terilhami setelah membaca postingan di sini)

Sejak 1983, kami sekeluarga pindah dari kawasan Lenteng Agung, Pasar Minggu, ke daerah yang bernama Pondok Gede.
Daerah yang pada waktu itu masih berupa daerah yang seperti baru dibuka untuk ditinggali. Bahkan tiwi masih ingat, saat pindahan, truk pembawa barang harus melewati jalan utama yang masih berbatu-batu kali kasar. Bahkan belum diaspal ! Apalagi mengenal teknologi pelapis hot mix 😀

Akibatnya, di tahun-tahun awal pindah, rumah kami selalu merupakan pilihan terakhir untuk dijadikan tempat acara-acara keluarga ! Hehehe…. memang saat itu Pondok Gede belum terkenal akan kemacetannya seperti sekarang, tapi jalanan ala era The Flinstones-nya memang akan membuat siapapun, dengan jenis kendaraan apapun merasa malas untuk melewatinya…

Lalu, kenapa ke Pondok Gede ?! Alasannya sederhana saja.
Karena saat itu, perusahaan tempat papa bekerja, menyediakan fasilitas untuk memiliki rumah bagi pegawainya dalam satu perumahan yang letak tanahnya di Pondok Gede 😀

Kalau saat ini tiwi ditanya : “Tinggal dimana, wi ?!”
Akan agak sulit menjawabnya. Karena lokasi Pondok Gede sendiri memang merupakan daerah antara 😀 Iyaa.. daerah antara Jakarta dan Bekasi, Jawa Barat. Batasnya pun hanya tipis, hanya sebuah sungai kecil (yang baru tiwi tahu juga bahwa namanya Kali Sunter) yang melintasi kawasan Jatiwarna dan Molek di sisi arah TMII-Lubang Buaya, dan jalan layang di atas jalan tol Cikampek di sisi arah Kalimalang.

Jl. Raya Pondok Gede sendiri memang melintasi 2 (dua) propinsi. Karena jalan yang dimulai (atau malah berakhir) di kawasan TMII tersebut terbentang hingga kawasan Pasar Pondok Gede.
Sungai-nya sendiri terletak lebih dekat ke kawasan Bekasi, yang membuat Jl. Raya Pondok Gede bagian Jakarta lebih panjang daripada bagian Jawa Barat-nya.
Tapi wilayah Pondok Gede sendiri secara keseluruhan, memang lebih besar di wilayah Bekasi, Jawa Barat-nya.

Kalo’ pertanyaan tadi dijawab dengan, “Pondok Gede”.
Pasti akan ada komentar tambahan dari si penanya yang memerlukan penjelasan lebih panjang lagi. Seperti ini : “Hah, jauh banget, wi… Bekasi sana kan ?!”
Hmm… iya sih, secara resmi yang tertulis di KTP memang Pondok Gede masuk ke wilayah Bekasi. Tapi untuk menuju rumah tiwi, akan lebih mudah dicapai melalui Jakarta.
Bahkan supaya resmi boleh dibilang warga Bekasi, tiwi pernah coba-coba untuk mencoba moda transportasi KRL dari Gambir ke stasiun Bekasi yang memang berada di pusat Kota Bekasi, dan ternyata memakan waktu lebih lama untuk sampai di rumah dari stasiun tersebut, ketimbang memilih jalur tol Pondok Gede Barat yang masih merupakan bagian Jakarta, atau malah tol TMII.

Satu hal lagi yang tiwi masih ingat sampai sekarang, waktu kantor pos Pondok Gede baru dibuka di dekat perumahan kami, Pak Pos-nya pernah memberi petunjuk penulisan alamat agar memudahkan pengantaran surat maupun paket apapun yang ditujukan kepada kami.
“Tulis saja, Pondok Gede 1741X yaa.. jangan Bekasi 1741X ! Nanti malah akan lama sampainya, karena dikirimkan ke Kantor Pos pusat di Bekasi dulu… Muter-muter malah nanti kirimannya !”

Entah bagaimana SOP yang sebenarnya tentang pengiriman surat atau paket, tapi kata-kata itu terbawa di pemikiran Tiwi sampai saat ini.
Penulisan alamat tiwi jika diminta, pasti : Komp. ABCD, Jati, Pondok Gede 1741X.
Kecuali memang tersedia kolom Kabupaten atau Propinsi di formulirnya.

(Nanti lagi yaa…)

One thought on “Pondok Gede [1]

  1. antyo rentjoko

    Lebih membingungkan lagi batas Ujungaspal. Setelah semua jalan diaspal, di manakah titik ujungnya aspal? 😀

    Salam kenal. 🙂

    -t.w- Salam kenal juga, Paman Tyo 😀 Terima kasih sudah menginspirasi tiwi untuk mengabadikan daerah Pondok Gede di blog 😀
    Hehehehe… iyah tuh, segitu terkenalnya daerah itu gara-gara lagu Iwan Fals, tapi kenapa nggak disisain ujungnya sedikit nggak diaspal, biar bisa jadi penanda 😉

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *